Wednesday, 10 February 2016

Manisnya Souffle' - BAB 6&7




BAB 6

Setelah siap menukar baju, jaket kulit hitamnya disarung ke tubuh. Bag galas atas kerusi disambar Zafeeq. Kabinet besi diketuknya menarik perhatian beberapa stafnya yang masih menyudahkan kerja.

“Saya nak balik dulu. Daging dengan seafood yang baru sampai tu jangan lupa masukkan dalam freezer sebelum semua balik. Faham?”

Yes Chef.” Bergema suara stafnya menyambut.

Dia mula bergerak ke lobi hotel sambil berbalas whatapps dengan Khairil. Lif ditekannya untuk turun ke basement. Sebaik kepalanya dipanggung ke depan, dilihat Mia sedang berdiri di hadapan lif VVIP. Gadis itu memandangnya kejap sebelum membolos masuk ke dalam perut lif.  Samar-samar dapat dilihat senyum kecil yang terbentuk dibibir mungil itu tadi. Senyum dekat aku ke?

Sebaik pintu lif terbuka, segera dia masuk dan turun ke tempat parkir bawah. Dua minit kemudian Zafeeq tiba di hadapan motosikalnya yang diparkir di tempat letak motor berdekatan lif. Jatuh rahang dia melihat kedua-dua tayar motor Ducati Superbike 959 Panigale miliknya itu sudah kempis tanpa angin. kepala yang tak gatal digaru kuat. Ni dah macam mana pulak boleh kempis ni? pagi tadi elok aje. Beberapa minit kemudian kedengaran bunyi kereta berhenti dibelakangnya.

“Ada apa I boleh tolong?”

Sebaik terdengar suara gemersik penuh menggoda itu Zafeeq berpaling ke belakang. Dilihat kereta Audi TT mewah sudah terpacak megah di situ, dengan empunya kereta yang tersenyum memandangnya. Senyuman yang penuh makna tersirat.

Mia! Dia cukup yakin kalau gadis itu yang sengaja memperdajalkan motor kesayangannya itu. Dia turut balas senyum, tak mahu cepat melatah.

“Boleh... tolong pergi dari sini kalau setakat you nak tayang senyuman you yang cantik tu!” balas Zafeeq sarkastik.

Mia ketap bibir kuat. Terkena lagi!

“Kalau you nak, I boleh tolong hantarkan you balik,” usul Mia lagi penuh menggoda, tak mahu mengalah. Melihat muka ketat yang terlukis diwajah kacak itu dia menyambung sendiri.

I think it is no right?” Bahu diangkat seolah mengalah. “Never mind, kalau orang dah tak sudi.” Tingkap keretanya dinaikkan semula. Gear dimasuk, dan baru sedikit pedal minyak ditekan, tiba-tiba Zafeeq muncul di hadapan kereta. Terus brek ditekannya secara mengejut. Berdetak kuat jantungnya dengan rasa takut dan terkejut. Nasib baik dia sempat menekan brek

Dilihat lelaki itu mula bergerak laju ke arah pintu penumpang sebelahnya. Dahinya mula berkerut. Dengan riak penuh selamba, lelaki itu membuka pintu kereta dan terus membolos masuk ke kerusi di sebelahnya tanpa sempat dia menghalang.

Zafeeq menoleh ke arah Mia yang masih ternganga kecil. Mungkin terkejut kerana dia menerima pelawaan gadis itu, walaupun dia sendiri tahu gadis itu bukan ikhlas pun nak menghantarnya. Tak lain tak bukan, sengaja nak menyakitkan hatinya. Direnung raut mulus itu seketika.

“Damansara Perdana please.”

Mia yang terbuai seketika dengan renungan mata hitam itu tadi cepat-cepat mengalih semula matanya ke depan sebaik suara garau itu kedengaran. Kalut. Dia berdehem kecil sebelum lambat-lambat pedal brek dilepasnya. Kereta mula meluncur laju keluar dari basement hotel dan masuk ke jalan raya.

Hampir setengah jam kemudian, kereta dihentikan tepat di hadapan rumah dua tingkat yang terletak di Taman Mutiara, Damansara Perdana itu. Kepalanya disengetkan sedikit untuk melihat sekeliling rumah itu yang nampak sunyi.

“Kenapa? I bukannya anak orang kaya macam you yang ada banglo besar sepuluh tingkat siap ada lif. I orang biasa aje.” Zafeeq tiba-tiba berkata. Bag galas dibawah kaki ditarik ke riba.

Mia ketap bibir. Tahu sangat kalau jejaka itu sengaja nak memerlinya, padahal dia tak komen apa-apa pun!

Seat belt dibuka Zafeeq. Baru nak ditolak pintu kereta, dilihat pintu pagar sudah dibuka dan muncul seorang wanita dalam lingkungan umur 50-an dari situ.

Thanks,” ucapnya belum cepat-cepat melompat keluar.

“Lambatnya balik...” Puan Baizura, umi Zafeeq mula menyapa.

Zafeeq tarik sengih sebelum mencapai tangan itu dan dikucupnya. “Tayar motor pancit la umi, itu yang lambat tu.”

Puan Baizura lepas nafas lega.

“You...”

Zafeeq menoleh bila suara Mia kedengaran menyeru. Dia memandang pelik. Beberapa saat kemudian, dilihat tangan itu menghulur keluar jaket dan sapu tangan yang diberinya hampir seminggu lalu. Tanpa teragak dia mengambil semula barang miliknya itu.

“Ni... dah basuh ke belum ni?” Soal Zafeeq sengaja nak memancing muka cemberut gadis itu.

“Dah la!” balas Mia bunyi sebal.

Pandangan Puan Baizura bertembung dengan sepasang mata milik gadis cantik itu. Dia tersenyum kecil dan dibalas si gadis sebelum kereta mewah itu berlalu pergi. Terbentuk kerutan kecil di dahi itu. Mereka beriringan masuk ke dalam rumah.

“Siapa budak perempuan yang hantar Zaf tadi tu?” Soal Puan Baizura pada Zafeeq yang sedang membuka kasut depan pintu.

“Owh... anak Tan Sri,” jawab zafeeq tanpa berselindung.

“Tan Sri Jamaluddin?” Tanya Puan Baizura lagi.

Zafeeq angguk tanpa syak apa-apa.

Terangguk-angguk Puan Baizura mendengar pengakuan itu. “Cantik. Kalau bertudung lagi cantik agaknya. Kenapa tiba-tiba pulak budak tu hantar Zaf? Kenapa tak suruh Khairil je tumpangkan?”

“Khairil balik cepat tadi, anak dia masuk hospital suspek denggi. Kebetulan Cik Mia tu lalu masa Zaf dekat kawasan parking tadi, tu yang dia tawar diri nak hantar tu.” Ceritanya. Melihat kening uminya yang sudah ternaik sebelah itu dia lepas nafas. Seakan dapat diagak apa yang bermain di kepala uminya itu.

“Dah la umi... Zaf takde apa-apa la dengan Cik Mia tu. Bukan taste Zaf pun!” tekannya bersungguh.

“Iyelah tu. Ni... kenapa tak balik kondo aje? Telefon pun tidak, tiba-tiba dah terpacak depan rumah,” bebel Puan Baizura.

“Rindu la nak makan masakan umi.”

Tersenyum lebar Puan Baizura mendengar jawapan itu. “Jom, umi dah siap masak dah tu. Tunggu abah balik dari surau je, lepas tu kita boleh makan.” Tangan itu ditarik ke arah tangga. “Pergi mandi dulu, masam!”

Zafeeq tersengih kambing. “Masam-masam pun umi sayang jugak kan?!”

“Iyelah...pergi mandi cepat!”

Malas-malas Zafeeq panjat tangga untuk naik keatas.

“Zaf...”

Dia menoleh bila namanya diseru semula. “Hurm...”

“Papa dengan mama dah sampai pukul enam petang tadi. Jangan lupa call mama, karang merajuk pulak dia nanti,” pesan Puan Baizura. Zafeeq bukanlah anaknya, tapi anak saudaranya. Atau lebih tepat lagi anak abangnya. Tapi disebabkan hubungan rapat mereka dua keluarga kerana dia dua beradik saja dengan abangnya, jadi Zaf sudah terbiasa memanggil dia dan suaminya sebagai umi dan abah. Lagipula mereka masih belum dikurniakan anak lagi walaupun rumah tangga mereka sudah menginjak hampir 28 tahun. Dia anggap itu semua sebagai ujian. Mujur ada anak-anak abangnya yang selalu menyerikan kehidupan mereka suami isteri, tidaklah mereka berasa sunyi.

Zafeeq tarik senyum. “Okay umi.”

Sebaik Zafeeq merebahkan badannya ke tilam, Iphone dalam kocek ditarik keluar dan nombor mama didial. Beberapa saat kemudian, terdengar suara dihujung sana.

“Assalamualaikum ma...”

“Waalaikumsalam anak bertuah... kata hari tu nak jemput papa mama dekat airport. Berjanggut mama tunggu tadi.” Tu dia... suara Datin Dr. Maisarah, mamanya sudah menujah kuat lubang telinga anak bongsunya itu.

Sorry ma... Zaf lupa. Tadi banyak orang dekat restoran. Lagipun Pak Hamdan kan ada. Exaggerate jela mama ni,” balasnya dengan cebikan bibir.

“Tu dekat mana tu? Kondo?”

“Dekat rumah umi. Esok Zaf balik Bangi," ujar Zafeeq nada memujuk lembut. Dia langsung tak teringat kalau petang ini papa mamanya akan balik dari lawatan hampir seminggu ke London atas urusan kerja di sana.

“Yela, tolong kirimkan salam mama dekat umi dengan abah. Ica dengan Hazim pun ada dekat rumah ni.”

“Along balik ke? Ala... ni yang buat Zaf rasa nak terbang balik sana ni. Rindu nak gomol anak sedara Zaf,” rengek Zafeeq manja. Masakan tak manja kalau dah namanya anak bongsu.

“Tak payah! Dah malam dah ni, bahaya. Esok je datang sini. Along kamu tidur sini malam ni sampai esok.” Kemudian Dr Maisarah terdiam seketika. “Zaf...”

“Ye ma...”

“Bila Zaf nak masuk hospital tolong papa mama, abang dengan kakak semua? Sampai bila nak makan gaji, bekerja dekat hotel tu? Papa dengan mama boleh bagi gaji berganda lagi kalau Zaf masuk semula kerja di hospital.” tekan Dr. Maisarah bersungguh.

Lidah Zafeeq kelu serta merta. Bila masuk bab isu berbangkit ni Zafeeq mula buntu hendak menjawab. Mukanya diraup kasar dengan sebelah tangan.

“Ma... mama tahu kan yang Zaf tak minat. Zaf suka dengan bidang yang Zaf ambil sekarang. Zaf gembira bila orang suka makan makanan yang Zaf masak. Sama jugak macam mama, seronok bila patient mama dah sembuh, macam tu jugak dengan Zaf. Bukan duit yang Zaf kesahkan, tapi passion! Minat Zaf yang mendalam dalam bidang masakan. Tolong la ma... jangan paksa Zaf. Lagipun abang kakak semua kan ada tolong. Kalau kurang sorang, tak bagi efek apa-apa pun kan.” Lembut dia memujuk supaya mamanya itu faham dengan minatnya.

Terdengar bunyi keluhan kecil dihujung sana seolah pasrah. “Iyelah... mama faham. Tapi papa tak semestinya faham.”

Giliran Zafeeq pula lepas nafas bila memikirkan perihal papanya pula. papa, mama, dua abang serta kakaknya, semuanya bergelar doktor pakar di hospital milik keluarga mereka. Tapi dia yang si bongsu saja, entah kenapa minatnya tak terarah pada bidang perubatan. Ijazah perubatan yang diperolehnya dari Newcastle University itu hanya menjadi penghuni kotak di bawah katilnya di rumah banglo keluarganya di Bandar Baru Bangi sana. Ijazah yang diambilnya hasil desakan papanya. Tapi awal-awal lagi sebelum dia melanjutkan pelajaran dalam bidang perubatan itu, dia sudah membuat kata dua dengan papa. Dia boleh ambil dan tamatkan pengajiannya dalam bidang perubatan seperti kehendak papanya, tapi dengan syarat, setelah habis pengajian, dia akan kejar semula cita-citanya untuk menjadi seorang chef. Sebaik menamatkan housemanshipnya selama dua tahunnya di hospital, terus dia melanjutkan pelajarannya di Paris dalam bidang pastri dan sajian barat.

Terdengar bunyi keluhan kecil mamanya di hujung talian. “Takpe la sayang, nanti pandai-pandai mama pujuk papa tu. Tu dah mandi ke belum tu?”

“Belum,” Sambut Zafeeq.

“Dah, pergi mandi. Mama pun nak turun bawah pergi siapkan makanan kejap. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam. Love you ma.”

Love you too baby busuk!” Balas Dr Maisarah mengundang ketawa kecil anak bongsu kesayangannya itu.





BAB 7

Pagi sabtu itu, seawal jam 8 pagi lagi Mia sudah terpacak di lobi hotel. Santai dengan jeans dan blouse kemeja putih yang tersarung. Tak faham kenapalah papanya beria sangat memaksanya supaya turut serta dalam charity event di rumah anak yatim yang terletak di Kuala Kubu Bharu itu. Padahal banyak lagi pekerja lain yang boleh pergi, tapi kenapa dia jugak?! Terpaksa dia cancel rancangannya untuk keluar dengan Zatil dan Zira pagi ini.

“Tuan puteri yang disayangi...”

Mia kancing gigi sebaik suara garau itu mencecah gegendang telinganya. Tahu sangat suara siapa yang memanggilnya itu. Pandangnya dialihkan dari skrin Iphone 6snya. Memandang lelaki itu dengan riak tak puas hati.

“You nampak tak semua orang tengah buat kerja sekarang ni? Ada ke yang you nampak duduk melepak aje macam you?”

So?” Mia naik kening cuba mencabar sabar Zafeeq.

So... tak pandai-pandai lagi ke nak cari kerja? Dekat sana banyak lagi kotak yang nak kena angkat masuk dalam van,” balas Zafeeq pedas.

Mia lepas nafas bengang. Dalam ramai-ramai pekerja di hotel itu, hanya lelaki itu saja yang berani membangkang, mematah dan mengarahnya sesuka hati. tak takut kena pecat agaknya!

Malas-malas dia bangkit dari kerusi empuk tengah lobi itu. “I nak pergi bawak kereta. I tak nak duduk berhimpit-himpit dalam van. Rimas.” Kata yang terlontar bukan berbaur permintaan tapi lebih pada penyataan.

Zafeeq tarik muka. “Suka hati you la, kalau tiba-tiba kereta you masuk parit I tak jamin.”

Mia tarik senyum. “You ikut I, okay.”

Zafeeq tarik kerut. “Kenapa pulak?”

“I mana tahu jalan.” Tekan Mia dengan kerut di dahi.

“Ajak jela PA you,” tolak Zafeeq.

“Nadhrah tu lagi la buta arah! Ajak dia pergi Puchong pun sampai sejam I berpusing dalam KL lagi,” rungut Mia bila teringatkan appoinmentnya dengan Datuk David yang terlambat hampir setengah jam minggu lepas. Nasib baik Datuk David tu bukan jenis kerek.

Bebelan bibir mungil itu meletus ketawa kecil Zafeeq. Akhirnya dia mengalah. Bila melihat Mia yang mula mengatur langkah menuju ke pintu lobi itu dia bersuara lagi.

Wait...wait...”

Mia menoleh dengan pelipis berkerut. “Apa lagi?! You ni macam nenek tua la!” Geram.

“Yang you beria-ria sangat pakai stilleto merah you tu dah kenapa? Ingat kita nak pergi catwalk atas pentas ke? Kasut sukan you takde ke?” Zafeeq menegur bila ternampak stilleto merah yang elok saja tersarung di kaki panjang lagak model gadis itu. Memanglah cantik, seksi, tapi kalau ada yang jatuh tergolek macam nangka busuk nanti, siapa jugak yang malu?

“Eii... bising la you ni!” Marah Mia sebelum berlalu laju meninggalkan Zafeeq. Makin lama dia di situ karang, makin banyak pula komen yang keluar dari mulut itu. Sehari tak tengok dia senang, tak boleh agaknya! Grrr...

Hampir 20 minit kemudian mereka mula bergerak bersama dua buah van hotel yang penuh dengan barang untuk dibawa ke rumah anak yatim Al-Khausar yang terletak di Kuala Kubu Bharu, Hulu Selangor itu.

“You baru dapat lesen ke apa ni? Nama aje kereta sport, tapi lambat macam kereta sorong.” Stress dia melihat cara gadis itu memandu. Van mereka pun sudah lama hilang dari pandangan.

Mia ketap bibir. Boleh berdarah telinganya kalau tiap masa mendengar suara itu membebel di tepi telinganya. Sudahnya diputar setereng dan kereta dihentikan ke bahu jalan.

“You pandai sangat memandu kan? Ha... bawak la sendiri! calar kereta I, sepuluh bulan gaji you I potong!”

“Takde masalah. Turun!” Sahut Zafeeq berani. Terus mereka bertukar tempat duduk. Apa ingat aku takde kereta sport ke dekat rumah?! Malas nak menunjuk aje. Kerja dekat KL ni elok lagi bawak motor, takde la sangkut jemmed.

Hampir sejam memandu akhirnya mereka tiba di Rumah Anak Yatim Al-Khausar. Letak Ray Ban aviator yang tersangkut di batang hidung itu dibetul Mia. Panas terik yang memancar membuatkan matanya mengecil seketika. Peluh yang mula merenik kecil didahinya itu mula buat dia kerimasan.

Tanpa memandang Mia, terus Zafeeq bergerak kearah van dan mula mengangkat semua kotak-kotak berisi beras, makanan dan beberapa keperluan lagi yang disumbang oleh pihak mereka itu ke dalam dewan makan tak jauh dari situ. Hari ini juga mereka akan bergotong royong memasak makan tengah hari untuk kesemua hampir 156 anak yatim yang berada di situ.

Mia mula bergerak ke bawah pohon rendang di situ berteduh dari panas. Iphone dalam kocek jeansnya tiba-tiba berbunyi. Zatil!

Sedang dia berlawan bicara dengan Zatil di sana, tiba-tiba perutnya terasa senak dilanggar benda keras. Terlepas Iphone 6snya dari jari. Sebaik dilarikan bola matanya ke bawah, dilihat seorang kanak-kanak perempuan sudah jatuh terduduk ke tanah.

“Eiii... menyusahkan la!” Dengus Mia kasar seraya menepis-nepis seluar jeansnya. Iphonenya diambil laju. Langsung tak terkesan dengan riak mendung anak kecil itu.

Zafeeq yang kebetulan terlihat kejadian itu, segera meletak tray berisi penuh dengan buah tembikai itu ke bawah tanah dan terus mendapatkan anak kecil itu. Mia yang sedang berpeluk tubuh dengan muka berlagak itu dicerlung tajam.

“Mia... kalau you datang sini setakat nak tayang perangai diva you depan budak-budak ni semua, baik you tak payah datang la! Menyusahkan semua orang aje tau tak!” laju saja mulut Zafeeq melepas berkata berbaur marah.

Naik terkedu Mia dibuatnya. merah padam mukanya menahan malu diherdik sebegitu sekali di depan anak kecil itu. “I...”

“I tak tahulah kenapa hati you kering sangat. Langsung takde belas kasihan dengan budak kecil macam ni sekalipun!” Dia berdiri tegak semula seraya mengendong anak kecil itu ke dalam pelukan. Mia ditentang. “Kalau betul pun you rimas dengan budak-budak kecil ni semua, I mintak tolong satu hari ni aje. Tolonglah simpan rasa rimas you tu sekejap. Budak-budak ni semua anak yatim piatu. Dia orang ni bukannya nak apa pun, cuma nakkan senyuman dan rasa kasih sayang aje. Takkan itu pun you tak boleh nak bagi?!”

Tersentak Mia, seolah-olah satu tumbukan kuat dilepaskan tepat ke jantungnya. Rasa bersalah mula menerjah. Sedangkan dia yang sudah dewasa ini pun masih rindu dengan belaian dan kasih sayang arwah mamanya, inikan pula anak-anak kecil yang tak berdosa ni? Tapi belum sempat mulutnya dibuka, lelaki itu sudah pergi meninggalkannya.

Sudahnya sepanjang hari itu Mia rasa terasing. Zafeeq langsung tak sudi memandangnya walaupun sekejap. Anak-anak yatim di situ pun seolah-olah takut nak dekat padanya. Pandang dia, macam pandang alien berkepala empat pulak. Apa garang sangat ke muka aku ni?

Sewaktu cikgu-cikgu dan Zafeeq mengagih makanan pada anak-anak yatim itu pun dia hanya duduk ditepi memerhati. Canggung rasanya bila cikgu-cikgu yang lain juga seolah melepas pandangan lain macam padanya. Akhirnya dia ambil keputusan untuk berlalu keluar.

Duduknya dilabuhkan ke kerusi buaian di halaman luar bangunan dewan makan itu. Nasi bungkus ditangan dibuka dan satu persatu sudu mula masuk ke mulutnya. Tiba-tiba bunyi esakan halus menampan telinga. Saat kepala dipaling ke belakang, dilihat seorang kanak-kanak perempuan dalam lingkungan umur lima tahun sedang menangis di bawah meja batu tak jauh dari situ. Bingkas dia bangun merapat dan turun mencangkung.

“Hei...buat apa dekat sini? Kenapa tak pergi makan dengan kawan-kawan?” Tegur Mia sebaik wajah kecil itu mengangkat muka. Naik belas dia melihat wajah yang lencun dengan air mata itu.

Si anak kecil menggeleng. “Tia tak nak makan, Tia nak tunggu umi dengan abah. Cikgu kata nanti abah umi nak datang ambil Tia, tapi sampai sekarang tak datang...”

Bicara sayu itu berjaya menyiat hati kecil Mia. Naik bergenang air matanya. Dia sudah maklum kalau rata-rata anak disini sudah bergelar yatim piatu yang kematian ibu bapa. Tapi bila memikirkan anak kecil ini sudah kehilangan kedua ibu bapanya dalam usia sebegini, hatinya dipagut sayu yang bukan kepalang. Tanpa berlengah, terus bekas polisterine ditangannya diletak atas meja, dan anak kecil bernama Tia itu didukung dan diletak atas kerusi. Dia mencangkung betul-betul dihadapan anak itu. Air mata dipipi gebu itu dikesat dengan jari.

“Tia nak jumpa umi dengan abah tak?” Mia menyoal. Laju anak kecil itu angguk.

“Ha...kalau Tia nak jumpa umi dengan abah. Tia kena makan dulu, kalau tak mesti umi dengan abah Tia sedih kalau Tia tak nak makan.” Nasi di sudu dan disua ke mulut kecil itu.

“Tapi kalau umi dengan abah tak balik jugak ambil Tia macam mana?”

Mia terdiam. Tak lepas disorot mata berair jernih itu. Bibir diketap kuat.

“Mungkin... mungkin sebab Tia nakal kot, tak nak kawan dengan kawan-kawan yang lain, tak nak makan. Sebab tu umi, abah Tia tak nak datang. Tapi... kalau Tia jadi budak baik, mesti umi abah akan datang nanti.” Pujuknya lembut. Sekali lagi disua sudu di tangannya. Lambat-lambat, akhirnya mulut kecil itu dibuka.

“Ermm... kalau makan macam ni, baru la badan sihat nak tunggu abah umi Tia nanti,” ujar Mia lagi seraya menerus suapan.

Tanpa sedar, gelagat keduanya itu jadi perhatian sepasang mata tak jauh dari situ. Siapa lagi kalau bukan Zafeeq. Tak lepas matanya memandang dari jauh seulas bibir yang cukup berat tersenyum itu, tapi sekarang senyuman itu nampak sangat manis dan ikhlas di matanya. Sesaat kemudian, berdesup mata mereka bersabung bila Mia mendongak ke arahnya.

Terkesima Zafeeq seketika. Cepat-cepat langklah diatur kalut menghala ke arah van hotel yang diparkir di bawah pokok sana dengan tray besi di tangan.Entah kenapa ada debar yang memalu kuat dadanya tiba-tiba.

Petang itu mereka mengadakan acara sukaneka untuk anak-anak itu. Hamper-hemper hadiah juga sudah siap disusun diatas meja ditepi padang itu. Mia hanya duduk di tepi memerhati zafeeq, beberapa staf dan cik-cikgu yang ikut serta dalam acara-acara sukaneka yang sudah disediakan itu. Tanpa sedar dia tersenyum melihat gelagat mereka semua. Main mengalahkan budak-budak!

Zafeeq memanggil seorang budak lelaki dan membisikkan sesuatu ke telinga itu seraya memuncung kearah Mia ditepi sana. Kemudian terkedek-kedek budak itu berlari mendapatkan Mia.

Mia yang terpinga-pinga bila tangannya ditarik-tarik kanak-kanak lelaki itu terpaksa bangkit dari duduknya dan bergerak ke tengah padang.

“You nak I buat apa ni?” Soalnya sebaik tiba di sisi Zafeeq.

“Main la, buat apa you datang sini kalau setakat nak duduk dekat tepi tu. You sebagai bos kena la sporting sikit,” balas Zafeeq selamba. Pekerja lain yang terdengar turut tersengih mengangguk. Nak tak nak terpaksa juga Mia turut serta.

Setelah mereka dibahagiakan kepada lima kumpulan, mereka mula beratur dalam barisan masing-masing. Mia dan Zafeeq berdiri di belakang sekali memandangkan mereka berkumpulan dengan anak-anak kecil itu.

“Okay... sekarang kita teruskan dengan acara cari gula-gula dalam tepung. Satu saja syarat dikenakan iaitu peserta semua tak boleh menggunakan tangan, dan hanya boleh menggunakan mulut saja. Faham tak adik-adik?” laung Razak selaku MC yang dilantik dalam acara ini.

“Faham!!!” Sahut suara anak-anak itu penuh semangat dan ceria.

“Huh?” Mia sudah melopong besar. Kena tiup tepung? Habis la mekapnya! Tapi bila melihat kening Zafeeq yang terjungkit memandangnya seolah-olah mencabar itu, dia tahu dia tak boleh tarik diri dah!

Lantas getah rambut dipergelangan tangan ditarik dan diikat ala kadar rambut panjangnya itu. Sebaik bunyi wisel dibunyikan, dia mula memberi sorakan buat ahli kumpulannya itu. Dia dan Zafeeq mula berlari dalam waktu yang sama. Sedang dia bersungguh-sungguh meniup tepung dalam pinggan kertas itu mencari gula-gula, tiba-tiba kepala dan badannya disimbah tepung dari semua arah. Tak cukup dengan itu, air paip pula dipancut padanya hingga basah lencun dibuatnya.

Terus mengaku dia di tengah situ, terkejut dengan apa yang berlaku.  Dilihat semua disekelilingnya itu sudah tergelak kuat mengetawakannya, termasuklah Zafeeq yang memancutnya dengan air paip tadi.

Seminit kemudian keadaan mula bertukar sunyi bila mukanya mula masam mencuka. Mencerun garang memandang setiap wajah yang mentertawakannya itu. Anak kecil dikeliling yang masih terbahak mentertawakannya itu juga turut dipandang tajam sampai terdiam semuanya ketakutan. Tapi lambat-lambat sengih mula tertarik di hujung bibirnya. Pili paip ditangan zafeeq dirampas laju dan habis disembur semua disitu dengan air termasuklah zafeeq. Habis semuanya terjerit tertawa dan bertempiaran lari disembur air olehnya termasuklah Zafeeq. Ini pertama kali hatinya terasa begitu lapang dan gembira sejak perpisahannya dengan Danny dulu. Gembira mendengar gelak tawa dan senyuman lebar yang terukir di bibir anak-anak kecil itu.

Zafeeq turut tergelak melihat wajah ceria anak-anak kecil yang dirai itu. Seketika kemudian tawanya terhenti. Sepasang matanya terpaku pada senyuman yang dilorek si cantik manis itu. Pertama kali dia melihat Mia tertawa gembira, lari dari kebiasaanya yang selalu bermuka serius dan ketat. Terasa dirinya seakan terpukau dek senyuman manis di bibir mungil itu.

Entah kenapa ada rasa yang berpuput dibenaknya, namun dia sendiri tak pasti apa. Tapi apa yang lebih menjadi tanda tanyanya, kenapa gadis itu selalu berselindung disebalik perangai kasar dan garangnya itu, walhal sebenarnya banyak sifat lembut seorang wanita yang ada dalam diri gadis itu yang mampu dilihat dibalik kaca mata lelakinya.


Tiba-tiba mata mereka bertembung pandang. Mia terhenti ketawa. Zafeeq melontar senyum kecil dan turut dibalas Mia sebelum gadis itu terlebih dulu mengalih pandang ke arah lain. Belakang kepala digaru Zafeeq. Gusar dengan maksud perasaanya ini.

Bersambung....

P/S: Sudi2 tinggalkan komen ^^

Monday, 1 February 2016

Manisnya Souffle' - Bab 4&5




BAB 4

“Sudah la tu Mia, nak menangis sampai bila ni? Risau Mak Wan jadinya,” pujuk Mak Wan yang sudah hampir setengah jam duduk di birai katil mewah itu mengusap lembut kepala anak majikannya itu yang masih tak henti menangis.

“Mia malu Mak Wan, semua pekerja gelakkan Mia... mana Mia nak letak muka ni.” tersedu sedan suara sengau itu menjawab.

“Nak malu sampai bila? Takkan nak berhenti kerja pulak, tak kesian dekat papa?” Tak putus asa Mak Wan cuba memujuk.

Mendengar kata itu segera Mia angkat kepala dari bantal empuknya yang sudah basah lencun dengan air mata. Dia ketap bibir bila terbayang semula raut wajah itu. “Tak guna punya lelaki! Kau tengok la apa aku akan buat nanti!” ucap Mia penuh dendam dan sakit hati.

Mak Wan yang mendengar menggeleng kepala. “Mak Wan dengan arwah mama tak pernah ajar Mia untuk berdendam.”

“Tapi lelaki tu dah melampau!”

“Dia takkan bertindak melampau, kalau bukan Mia yang mulakan dulu.” dia dah cukup masak dengan sikap anak majikannya itu. Mustahillah budak lelaki tu nak bertindak sebegitu kalau bukan Mia yang menyucuknya dulu. gadis itu dicerun pandang. “Betul?”

Mia terus terdiam. Keningnya yang cantik terbentuk itu digaru dengan muka terkebil-kebil serupa orang bersalah.

“Tapi... bukan semuanya salah Mia pun, dah memang makanan tu tak kena dengan selera Mia.” Pandai dia beri alasan nak menangkan dirinya sendiri, walaupun dia sedar dia juga salah, mengamuk tak tentu pasal. Ni semua gara-gara si Ducati merah dengan si Julia tu, tak pasal-pasal moodnya ke laut hari ni!

Mak Wan mengusap rambut panjang itu. “Rezeki semuanya daripada Allah Mia. Makanan tu pun rezeki, mungkin pada Mia makanan tu tak sedap, tak kena dengan selera Mia. Tapi ramai lagi orang dekat luar sana yang hidup kebuluran. Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Mia sepatutnya bersyukur sebab dilahir dalam keluarga yang serba sempurna macam ni. Apa yang Mia nak, semua boleh dapat. Tapi tak semua orang beruntung macam Mia. Ingat tu.” Lembut Mak Wan menasihat.

Lama Mia termenung memikirkan semula kesalahannya dan kata-kata Mak Wan itu. entah kenapa tiba-tiba benaknya diserang rasa bersalah. Tapi nak mintak maaf... habis la tercalar maruahnya!

Mungkin dekat pekerja lain dia boleh meminta maaf dan mengaku kesilapannya, tapi bukan dekat lelaki tu! Never!

“Tapi... kira berani la budak lelaki tu, sebab berani melawan cakap bos berlagak kerek macam Mia ni. Silap-silap kena buang kerja dia nanti,” seloroh Mak Wan bersahaja.

Mia angkat muka bila mendengar kata-kata itu. “Mak Wan...” rengeknya dengan muncung panjang. Sengaja la tu nak memerli!

“Siapa nama budak lelaki tu?” Tiba-tiba Mak Wan bertanya.

“Mak Wan ni, budak... budak. Lelaki tu dah umur 28 tahun la Mak Wan, budak apanya lagi. Boleh jadi bapak budak dah pun!” Mia merungut membebel berbunyi sebal.

“Hah... elok sangat la tu, boleh Mak Wan usulkan dekat papa, kahwinkan aje dengan Mia. Baru la buku bertemu ruas!” Selamba saja Mak Wan mengusik sambil tersengih-sengih. Manalah tahu masin mulutnya.

“Eii... tak nak la Mia lelaki macam tu. Karang tak pasal-pasal hari-hari Mia kena mandi dengan spaghetti!” tukasnya laju.

Ada ke nak kahwinkan aku dengan lelaki tu! Macam la takde lelaki lain dalam Malaysia ni. Kalau pun lelaki tu satu-satunya lelaki yang ada dekat dunia ni pun, tak ingin dia kahwin dengan lelaki mulut puaka macam tu! Merana hidup!

“Siapa nama budak tu?” Mak Wan mengorek lagi ingin tahu.

Mia tarik muka menyampah. “Zafeeq... Zafeeq Aidan.”

“Ermm... sedap nama tu. Mesti orangnya pun kacak kan?” Mak Wan masih tak henti-henti lagi mengusik. Tapi entah kenapa hati tuanya seakan dapat merasakan kalau akan ada sesuatu yang akan berlaku pada kedua anak muda ini. Lagipula dia sudah lama tak berkenan dengan gaya hidup anak majikannya itu yang kerap bertukar teman lelaki, tapi dia yakin Mia masih pandai menjaga diri.

Mia buang pandang ke arah lain dengan ketapan bibir bila terbayang semula raut tampan berkumis nipis itu.

“Boleh la...” Dia menjawab bunyi acuh tak acuh. Malu nak mengaku kalau lelaki itu kacak sebenarnya. Kalau tidak, takkanlah dia boleh terkedu saat pertama kali mata mereka bertembung petang tadi.

Mak Wan tersenyum nipis mendengar jawapan nak tak nak itu “Dah... Mak Wan nak turun dulu. Nasi tu jangan lupa makan,” pesannya sebelum bangkit dari katil.

“Ala... Mia kan nak diet, mana boleh makan nasi.”

“Tak payah nak diet sangat la, badan tu dah cantik Mak Wan tengok!” Mak Wan menegah tegas.

Mia mencebik. Sebaik pintu biliknya ditutup rapat, tubuh langsingnya direbah semula ke tilam. Kipas direnung tajam seolah wajah Zafeeq yang sedang ditunaknya. Kemudian Iphone 6s tepi bantal dicapai. Nombor telefon setiausahanya didial.

“Nad.”

“Ya Cik Mia, ada apa call saya malam-malam ni?” Suara Nadrah menyapa di hujung sana

“I nak you email semua maklumat peribadi Chef Zafeeq pada I. I nak malam ni jugak!”

“Ba... baik Cik Mia.” Sambut Nadrtah sedikit teragak. Pelik kenapa bosnya itu tiba-tiba mahukan maklumat peribadi chef muda itu. Nak dipecat ke? Haru...

Setelah panggilan diputus, Mia mula melorek senyum.

*****

Helmet dan sarung tangan kulitnya dibuka sebaik saja dia turun dari motor ducati kesayangannya. Dikirai-kirai kejap rambutnya yang penyek dek helmet yang dipakai tadi. langkah diatur penuh kemas memasuki restoran mamak di depan. Dari jauh lagi sudah dikesan kelibat Khairil di meja berdekatan kaunter bayaran.

“Assalamualaikum...”

“Waalaikumussalam. Bro, aku dengar petang tadi kau bergaduh dengan Mia, anak Tan Sri Jamaluddin tu, betul ke?”

Zafeeq tarik kerut sebaik saja punggungnya dilabuh kan ke kerusi. Cepatnya cerita tersebar.

“Kau ni pun, kalau nak tanya pun sabar la dulu. Bagi la aku pesan makanan dulu,” balah Zafeeq nada tak puas hati. Kemudian tangan kanannya diangkat pada Mamak di depan kaunter. “Mamak... milo ais, mee goreng satu.”

Setelah isyarat ‘okay’ ditunjuk pekerja restoren itu, Zafeeq mengalih semula perhatiannya pada Khairil yang masih setia merenungnya tak berkelip. Pelipisnya berkerut.

“Kau apesal? Handsome sangat ke aku malam ni?” Zafeeq pura-pura tak mengerti.

“Kau dah memang handsome, lain la aku ni, muka pecah rumah,” cebik Khairil buat lawak bodoh. Zafeeq melarik senyum kecil.

“Apa yang jadi petang tadi Zaf? Habis semua staf bercerita pasal kau dengan Cik Mia tu. Sampai aku masuk tandas pun boleh dengar orang bercerita pasal korang dekat luar. Kau cari pasal ke?”

Zafeeq bersandar ke belakang. Kening tak gatal digaru. “Takde apa la. Perempuan tu yang cari pasal dulu, memang itu la makannya!”

“Jadi betul la apa yang dengar ni? Kau simbah Cik Mia tu dengan kuah spaghetti?” Khairil bertanya lagi, untuk dapatkan kepastian dari tuan badan sendiri. Tak berkelip muka Zafeeq ditunaknya menunggu jawapan.

Zafeeq angguk kecil. “Hurm...” Air milo aisnya yang baru sampai disedut tenang.

Khairil melopong besar, silap-silap pinggan roti canai dekat depan tu pun boleh sumbat masuk!

“Kau dah gila ke Zaf, kalau kena pecat nanti macam mana?! Hari tu aku ternampak staf perempuan kena marah dengan Mia tu pun aku dah kecut perut. Inikan pulak kau simbah dia dengan spaghetti?!” Volume suara Khairil naik seoktaf, tak mampu membendung rasa terkejutnya.

Zafeeq tergelak mendengar. Exaggerate la pulak  Khairil ni!

“Kena pecat aku cari kerja tempat lain, apa susahnya. Lagipun perempuan tu yang kurang ajar dulu siapa suruh. Kau pun tahu kan, aku cukup tak suka kalau orang buang-buang rezeki macam tu. Apa dia ingat, dia anak orang kaya, anak orang senang, dia boleh buang makanan  sesuka hati macam tu? Aku sendiri kerja dekat dapur Ril, aku lebih concern pasal benda ni semua, sebab aku tahu susah payah staf aku sediakan semua makanan tu!” Panjang lebar dia mempertahankan dirinya.

Khairil terangguk mendengar alasan Zafeeq itu. “Yela... aku faham maksud kau tu. Tapi kau pernah terfikir tak yang kau dah jatuhkan maruah dia depan semua staf dengan tindakan gila kau tu. Aku rasa kau pun dah dengar kan pasal semua perangai buruk anak Tan Sri tu. Maknanya Cik Mia tu ada ego dia sendiri. Kau rasa mana dia nak letak muka lepas semua yang jadi ni?” Dia tak menyalahkan Zafeeq seratus peratus, sebab dia kenal Zafeeq dah hampir 16 tahun. Semua perangai baik buruk lelaki tu dah ada dalam koceknya. Dia tahu kalau Zafeeq takkan bertindak begitu kalau tak diprovok terlebih dulu.

Zafeeq terdiam. Khairil jungkit kening.

“Entah la, malas aku nak fikir,” balas Zafeeq setelah lama membisu memikir.

Meletus ketawa Khairil dibuatnya. “Zaf...Zaf... kau ni kan, dengan perempuan cantik macam Cik Mia tu pun kau tak pernah consider kan. Macam mana kau nak kahwin ni?”

Terbentuk kerut di dahi Zafeeq. Straw ditangan dipusing-pusingnya. “Apa kaitan pulak cantik si Mia tu dengan aku nak kahwin?”

“Yela... tulang rusuk kau takde rasa bergetar dekat mana-mana ke masa tengok muka Cik Mia tu? Cantik kot,” usik Khairil tersengih-sengih macam kerang busuk. Kalau tak dikenangkan isteri dan anaknya yang sudah menginjak ke usia setahun dekat rumah tu, memang dia pun dah lama pasang jerat.

Berkerut-kerut pelipis Zafeeq mendengar ayat Khairil itu. “Bergetar... bergetar. Kau nak aku tumbuk tulung rusuk kau tu bagi patah ke? Baru kau tahu macam mana rasanya bergetar tulang rusuk!” penumbuknya sudah ditunjuk ke depan muka Khairil yang masih tersengih memandangnya

“Eh... rilek la bro, aku gurau je. Aku tau la taste kau macam mana. Kau nakkkan perempuan yang ayu, lemah lembut, pijak semut pun tak mati, bertudung litup, kan?”

Zafeeq tarik muka bosan. Saja nak membahannya la tu sebab dulu dia pernah beritahu Khairil bagaimana ciri-ciri perempuan yang menjadi idamannya. Tapi yang pasti, Mia Aizara itu langsung takde ciri-ciri yang diinginkannya itu.

“Tapi aku rasa kan...” Zafeeq berhenti seketika seakan memikir. “Aku rasa macam pernah jumpa la Mia tu.”

Khairil tergelak lagi. “Dalam mimpi basah kau kot.”

Membuntang mata Zafeeq dibuatnya dengan mulut tak berinsuran sahabatnya itu. “Eii...kau ni kan! Karang ada jugak yang gugur gigi nanti kang...”

Terkekeh-kekeh Khairil mengetawakannya.

Chill la bro, aku usik sikit pun tak boleh ke? Semenjak balik dari Italy ni, makin sensitif pulak aku tengok kau ni.”

Zafeeq mendengus kuat. Tapi betullah, dia seperti pernah lihat raut wajah Mia sebelum ini. Tapi dekat mana? Bila?




BAB 5

Tan Sri Jamaluddin, Puan Sri Sarimah, Mia dan si kecil Jihad melangkah masuk ke dalam ballroom yang hampir penuh dengan tetamu yang hadir di Majlis Ulang Tahun UM Corporation itu. Rata-rata hampir semua mata kini tertumpu pada mereka sekeluarga terutamanya Mia yang kelihatan cantik bak puteri raja malam ini dengan dress biru gelap yang tersarung di tubuh langsing itu. Kelihatan kontra dengan kulitnya yang putih melepak.

Muiz yang sedang duduk di sisi Julia segera bangkit mendapatkan keluarga itu. setelah menyapa Tan Sri Jamaluddin, dia mendapatkan pula Mia. Si gadis dilihat atas bawah dengan rasa kagum.

You look beautiful princess.” Mulut Muiz mula bergula. Julia di sana mula ketap gigi kuat. terbakar rasa cemburunya.

Malas membalas, Mia hanya tarik senyum segaris apatah lagi bila perasan tikaman mata tajam Julia padanya. Kemudian hujung matanya menangkap kelibat Zafeeq berdekatan meja buffet di belah kanan ballroom itu. Lelaki itu turut memandang kejap sebelum menyambung semula kerjanya.

“Huh!” Terus dia berlalu mengikut langkah papa dan mama tirinya itu ke meja VVIP di hadapan pentas yang sudah terhias indah. Dia menoleh ke sisi bila bajunya terasa ditarik kecil. Dilihat seorang anak kecil dalam lingkungan setahun lebih terkebil memandangnya. Dilihat wanita yang memangku anak kecil itu sedang bercakap dengan anak lelaki Tan Sri Umar, Hasif Nadhmi. Dari gaya yang dilihat, dia yakin kalau wanita itu adalah menantu pemilik syarikat hartanah terkenal itu.

Dia ukir senyum pada wanita cantik bertudung litup itu sebaik wanita itu berpaling padanya. “Anak akak?” Dia mula menegur ramah seraya mencuit pipi tembam itu.

“Anak akak. Anak Tan Sri Jamaluddin?”

Mia angguk kecil. “Mia Aizara, boleh panggil Mia aje. Akak mesti isteri abang Hasif kan?” Soalnya walaupun dia cukup pasti dengan tekaannya itu.

Raisha angguk kecil mengia. “Cantiknya anak Tan Sri, beruntung siapa yang dapat. Dah berpunya?”

Terkejut dengan lontaran soalan itu laju Mia menggeleng. “Takde la, single lagi. Mia ni garang macam singa, orang pun takut nak dekat kak.”

“Yeke cantik macam ni takde orang minat?”

Perbualan mereka terhenti bila persembahan pembukaan mula membuka tirai majlis. Diikuti oleh ucapan daripada Tan Sri Umar selaku pengarah syarikat yang meraikan hampir 1300 pekerja syarikatnya yang hadir.

Sedang Mia melilau mata ke sekeliling, tiba-tiba bola matanya terhenti tepat pada seraut wajah yang cukup dikenalinya. Lelaki yang sudah hampir dua tahun tidak ditemuinya itu. Danny!

Lelaki itu kelihatan melambainya dengan senyum yang terukir lebar. Cepat-cepat dia mengalih semula pandangnya ke pinggan di depannya. Berkocak hebat dadanya dengan kehadiran lelaki yang sudah menghadiah luka yang paling dalam padanya dulu. Buat apa lelaki tu di sini? Salah seorang pekerja UM Corp ke?

Hampir setengah jam kemudian, kelihatan tetamu semua mula meninggalkan meja masing-masing menuju ke meja buffet panjang yang tersedia di kiri kanan dewan untuk mengisi perut masing-masing. Mia hanya menguis-nguis saja makanan di dalam pinggannya itu. Entah kenapa perutnya tiba-tiba terasa sebu.

“Pa... Mia pergi ladies kejap.”

Kemudian dia bangkit setelah mencapai pouch bag hitamnya atas meja dan berlalu dari situ. Sebaik dia melangkah keluar dari dewan itu, dapat dirasakan seseorang sedang mengikutinya dari belakang. Langkah dipercepat. Tiba-tiba lengannya terasa dicengkam kejap sekaligus menghentikan langkahnya. Kini Danny sedang berdiri betul-betul dihadapannya.

“Hai Mia.” Suara garau itu kini bergema lagi di gegendangnya setelah kian lama hilang. Senyum tergantung di hujung bibir itu. “Gembira jumpa you, dah dua tahun kita tak jumpa kan?” Sambung Danny lagi.

Mia ketap gigi kuat. Lengannya direntap hingga terlepas pegangan tangan itu. “Hai Mia? Do I know you?” Dia mula berbicara sinis mengajuk. Entah kenapa rasa sakit yang telah lama lupus dari jiwanya itu kembali menggigit hati. Pedih...

Danny terdiam seketika. “I’m sorry... I ingat you dah lupakan perkara lepas.”

Kening Mia naik terjungkit. “Lupa? Sampai mati pun I takkan apa yang you dah buat pada I Danny.”

Danny menunduk kejap sebelum dongak semula. Wajah cantik yang tampak menyerlah keanggunannya malam ini ditunaknya kejap. “You look... beautiful as always.

Mia menyilang tangan ke dada. “Tell me something I don’t know.” Wajah kacak yang langsung tak berubah itu dipandang dengan rasa berbaur. “You buat apa dekat sini? Bukan I dah cakap ke yang I tak nak tengok muka you lagi depan I?!” Keras nada yang melantun.

“I kerja dekat UM Corp, jadi salah ke kalau I ada dekat sini?”

Mia senyap. Kenapalah kecil sangat dunia ni...

“Mia... I” Liur ditelan Danny kesat. Mia masih menunggu penyudah ayat tergantung itu.

“I dah bercerai dengan Kay,” luah Danny dekali lafaz.

Mia terkesima. Bercerai?

“Anak yang Kay kandungkan dulu tu... bukan anak I, tapi anak Zack. You ingat lagi Zack?”

Sekali lagi dada Mia bagai disambar petir yang maha kuat. Terbayang wajah nerd, berkaca mata tebal yang sering dilihat ke hulu ke hilir dengan buku setebal ensiklopedia itu. Zackry, budak fakulti undang-undang itu terbayang di mata. Bagaimana mungkin Kay boleh terlanjur dengan budak Zack tu? Sedangkan setahunya lelaki nerd itu antara salah seorang orang kuat yang menggerakkan dakwah di kampus mereka dulu. Tanpa sedar matanya mula dikaburi air mata. Tak sangka semudah itu manusia tunduk dengan nafsu sendiri.

Tersedar dengan dirinya yang kian dihanyut perasaan. Mia menghapus air matanya yang gugur ke pipi. “So? You nak I buat apa? Congratulate you?” ujarnya dengan suara yang sudah berubah sedikit serak. Tiba-tiba kedua belah tangannya terasa diraih lembut.

“I nak kita balik macam dulu. Please sayang.” Danny meluah tanpa berselindung.

Sebaris kata itu berjaya mengocak kuat kolam hati Mia. Mata itu membulat besar. “What?” seakan tak percaya dengan apa yang baru didengari halwa telinga itu.

Danny pejam mata kejap sebelum meluah kata. “I nak balik pada you. I nak kita balik macam dulu. You...and me.

Nonsense!” Mia mula berpaling untuk segera pergi dari situ tapi ditarik Danny semula.

“Mia... lepas I kahwin dengan Kay, baru I tersedar yang hati I masih mencintai you sayang. Perkahwinan I tak pernah bahagia, sebab tu sebaik saja I tahu yang anak tu bukan anak I, I langsung tak teragak untuk ceraikan Kay. I tahu I pernah khilaf. Tapi tolong... bagi I peluang kedua.” Mata Mia direnung dalam. “I love you Mia, I need you!” ujar Danny bersungguh untuk meraih semula cinta hatinya itu.

 “You all tengok apa ni?” Zafeeq yang baru melepasi pintu besar dewan itu menegur dua orang pekerjanya yang sedang bercakap sesama sendiri.

“Arr... takde apa chef,” Jawab salah seorang darinya.

“Bawak tray ni ke belakang, dan tolong bawak keluar kek dari freezer.” Tray besi yang sudah kosong di tangan diserahkan pada kedua orang stafnya itu. Melihat pekerjanya yang masih tertegun itu dia mengerut dari.

You all tunggu apa lagi? Cepat!” Sergah Zafeeq sedikit meninggi dengan muka tegas.

“Ba.. baik chef.”

Setelah keduanya menghilang, Zafeeq berpaling semula untuk masuk ke dalam. Saat itu juga hujung matanya menangkap figura lelaki perempuan berdekatan tangga melingkar di tengah lobi hotel itu. Mia?

Matanya naik pada raut lelaki yang sedang memegang erat kedua tangan Mia itu. Teman lelaki baru ke? Baru saja dua hari lepas dia ternampak si Muiz tu beri bunga pada Mia. Hari ni lelaki lain pulak dah? Hebat!

  Pegangan tangan Danny dilerai. “Kalau sesenang tu you ingat I akan terima you kembali, you silap Danny. Mungkin sekarang you boleh kata yang you masih cintakan I lagi, tapi tak mustahil jugak you akan buat kesilapan yang sama untuk kali kedua. I’m enough with you. I tak perlukan lelaki macam you dalam hidup I.”

Tanpa menunggu balasan, terus dia angkat kaki meninggalkan lelaki itu terkulat sendiri. Dia bukannya malaikat yang boleh memaafkan seseorang hanya dengan ucapan mulut. Untuk apa dia hipokrit, kalau hatinya masih terasa sakitnya dengan apa yang berlaku dulu.

Hampir lima belas minit bertapa dalam bilik air cuba mengatur semua perasaanya yang sedikit berkecamuk tadi, kakinya diheret semula keluar. Sebaik kepalanya dipanggung ke depan dilihat Julia sudah menunggunya dengan senyum palsu sambil bersandar ke dinding lalutan toilet itu. Terlepas dengusan kasar dicelah bibirnya. Lepas satu...satu

“Aku takde mood nak layan kau Julia, so better kau jangan cari pasal dengan aku sekarang.” Mendatar kata yang meluncur, tapi keras kedengaran. Tanpa menunggu balasan, terus dia berjalan melintasi gadis itu. Tiba-tiba rambutnya terasa direntap kasar dari belakang hingga terjelepuk dia ke lantai. Sakitnya terasa menyentap hingga ke otak. Belum sempat dia bangun, julia sudah menghimpit tubuhnya terlebih dulu

“Berapa kali kau nak aku kata hah! Supaya jangan kacau Muiz, tapi kenapa kau degil sangat ha perempuan sundal!!” Julia mula menempik dengan muka menyinga. Habis ditarik-tarik rambut sepupu yang sangat dibencinya itu. Ditampar-tampar pipi itu bertalu-talu. Hatinya sakit! Jiwanya cemburu!

Mia tarik nafas dalam menunjukkan kalau sabarnya sudah hilang. terasa perit pipinya dek serangan sepupunya itu. Julia betul-betul cari pasal dengannya!

“Berapa kali kau nak aku cakap hah perempuan bodoh?! Aku tak hadap la dengan Muiz kau tu. Bersepah dekat tepi jalan! Kalau kau rasa kau nak sangat Muiz tu, ambil la! Sebesar kuman pun tak jadi kudis pada aku la!” jerit Mia pula naik hantu. Rambut Julia yang kemas bersanggul itu turut menjadi mangsa tangannya.

Setelah penat bergelut sesama mereka, dengan sisa kekuatan yang ada, Mia menarik rambut Julia supaya wanita itu turut bangun berdiri bersamanya. Sesaat kemudian... Pangg....

Satu tamparan kuat melayang ke pipi Julia hingga terjatuh sepupunya itu ke lantai. Tiba-tiba lengannya terasa ditarik kasar dari belakang. Muncul Zafeeq dihadapannya dengan muka merah padam.

“Apa yang you buat ni Mia, you dah gila ke?! Kenapa perangai you macam ni hah? Sampai tengah majlis dekat dalam tu pun you boleh tunjuk perangai buruk you tu dekat sini! You tak malu ke?!!” Suara garau Zafeeq mula menempik memarahi Mia. Sungguh dia tak mengerti dengan perangai gadis itu yang terlalu cepat naik darah, sampaikan sepupu sendiri pun dikerjakannya! Takde otak ke?!

Diperhatikan keadaan keduanya dengan rambut yang sudah kusut masai. Lengan baju Mia juga kelihatan terkoyak. Julia pula sudah mula teresak-esak cuba menjayakan lakonannya dihadapan lelaki itu seolah-olah dia yang menjadi mangsa keadaan di sini.

“Kenapa semua orang selalu nampak I aje yang salah?! I aje yang jahat?! I aje yang berperangai buruk?! Untuk pengetahuan you, perangai I memang macam ni dari dulu. buruk... jahat... kaki pukul. Puas!!” jerkah Mia kuat seraya menolak kasar dada bidang  itu. Cuba ditahan supaya air matanya tak tumpah di situ. Tanpa menunggu lama terus disambar pouch bagnya atas lantai. Kasut tumit tingginya yang sudah terpatah sebelah itu dicabut keduanya, hanya berkaki ayam. Kalau diikutkan hatinya yang menggelegak panas, nak saja dihentak kasutnya itu ke kepala Julia!

Zafeeq hanya diam mengawasi setiap gerak geri wanita itu. takut kalau-kalau Mia menggila lagi. Tiba-tiba dilihat kepala Julia yang masih terjelepuk dan teresak di lantai itu ditolak Mia kasar. Zafeeq melopong kecil melihat perlakuan kasar itu.

“Kau tak payah nak pura-pura la perempuan! Takde siapa la nak tengok lakonan sampah kau tu dekat sini!” jerkah Mia kasar sebelum berlalu dari situ berkaki ayam. Langsung tak dipandang lelaki yang tak pernah habis-habis nak menambah sakit di hatinya semenjak dari pertemuan pertama lagi.

Setelah bayang Mia hilang, tanpa menunggu lama terus Zafeeq membantu Julia bangun. Terlihat jelas bekas tamparan di pipi itu. Dia menggeleng kecil.

“You okay tak ni?”

Lambat-lambat Julia mengangguk. Dalam diam dia tersenyum kemenangan kerana lelaki kacak bergelar Chef yang sering menjadi perhatian pekerja wanita itu nyata menyebelahinya. Tapi sayangnya cuma bekerja sebagai chef, dan pekerja biasa. Kalau saja lelaki itu dari golongan berada, pasti sudah lama digodanya.

“I okay. Terima kasih.” Ucapnya dalam nada sedih.

Zafeeq angguk kecil. Julia minta diri. Setelah bayang wanita itu hilang, dia turut beredar dari situ. Seketika kemudian ada suara yang menegurnya dari belakang. Dia menoleh.

“Kenapa Chef marah Cik Mia tadi? Dari apa yang saya nampak dari tadi, memang Cik Julia yang mulakan pergaduhan tu dulu. Dia yang tiba-tiba tarik rambut Cik Mia dulu.” ujar Izzati nada tak puas hati. Dia sendiri yang menyaksikan kejadian tadi dari mula sampai habis dibalik pasu besar di situ. Kebetulan dia baru saja keluar tandas tadi, dan dilihat Cik Julia sudah menunggu di situ. Tak tahu pula rupa-rupanya sedang tunggu Cik Mia keluar.

Zafeeq terkesima mendengar dengan pelipis yang mula bergerak-gerak kecil. “Kenapa awak tak beritahu dari tadi?”

“Saya... saya takut...”

Terlepas dengusan kasar Zafeeq dari celah bibirnya. Kemudian terus dia melangkah pergi meninggal pekerjanya itu.

*****

Iphone ditangan dilekapnya ke telinga. Sesaat kemudian panggilannya bersambung.

“Hello pa...”

“Mia dekat mana tu? Kata nak pergi toilet je, takkan sampai sejam?” suara gusar Tan Sri Jamaluddin mula menampan cuping telinganya.

Mia berdehem kecil cuba meredakan serak suaranya. “Mia rasa tak sihat la pa, Mia nak balik rumah dulu boleh?”

Sepi seketika.

“Hurm... bawak kereta elok-elok. Makan ubat, lepas tu tidur.”

“Okay pa, good night,” Sambutnya sebelum mematikan talian. Kemudian matanya dilemparkan semula ke arah kolam renang di depan. Sekejap saja anak matanya mula berair semula. Hatinya sakit, pedih, kenapa semua orang selalu nampak buruknya saja, apa teruk sangat ke dirinya?!

Ditambah pula dengan kehadiran Danny semula dalam hidupnya, entah kenapa hatinya terasa cukup lemah malam ini. Teresak-esak dia sendirian di taman depan kolam renang itu melepaskan beban yang memberat di hati. Tak dipedulikan rambutnya yang sudah berserabut, bajunya yang koyak dan kakinya yang sudah berpalit tanah. Dah serupa orang gila tepi jalan saja rasanya.

Tiba-tiba sehelai jaket kulit coklat jatuh elok menutup kedua bahunya yang terdedah sedikit lepas lengan bajunya terkoyak bergelut dengan Julia tadi. Sehelai sapu tangan pula muncul di sisi bahunya. Spontan kepalanya menjeling ke sisi. Dikerdip matanya yang kabur dengan air mata. Sebaik terlihat empunya tuan sapu tangan itu terus dia merengus kasar seraya bangkit dari duduk.

“Apa lagi yang you nak tuduh I kali ni?” Sembur Mia sebaik tubuhnya berdiri tepat dihadapan tubuh sasa itu. Tangan itu ditepis kasar hingga terjatuh sapu tangan itu ke rumput.

Zafeeq hela nafas berat. Dadanya terasa dicucuk-cucuk dengan rasa bersalah mendengar esak tangis gadis itu tadi.

I’m sorry,” ujarnya pendek. Nak tak nak teraksa juga dia merendahkan egonya kerana ternyata dia berada di pihak yang salah

Mia tergelak sinis. “And I’m sorry too, maaf you tak diterima,” balasnya penuh lagak. Dia mula bergerak pergi. Baru empat lima tapak dia berlalu, dia berpatah semula dan sapu tangan atas rumput itu diambilnya semula. Sempat lagi dia menjeling tajam pada Zafeeq sebelum kakinya laju meninggalkan jejaka itu.


Zafeeq yang memandang perlakuan comel gadis itu walaupun tengah dalam marah itu tersenyum kecil. Kemudian dia turut berlalu semula masuk ke dalam hotel. Ingatkan kuat sangat, rupanya hati tisu jugak rupanya, bisiknya dalam hati.

Bersambung....

p/s: Amacam syg semua? hehe... sudi2 tinggalkan komen kalau nak Dila menulis dgn lebih laju >_< ngeeeeeeeeeee