Wednesday, 15 March 2017

KASIH ZENIA - BAB 1




BAB 1

8 bulan  lepas...

Pintu dewan kuliah 3, fakulti seni bina itu ditolak Zenia. Sempat lagi dia menahan pintu memberi ruang pada kawan baiknya Hiryani, merangkap housematenya sepanjang 4 tahun pengajian ijazah mereka di Universiti Teknologi Mara ini dalam bidang arkitek.

Thank you Zen...” ucap Hiryani seraya mengelip matanya beberapa kali.

Welcome princess Hiryani, lain kali lupa lagi buat assignment ye,” balas Zenia memerli, dan disambut ketawa kuat Hiryani. Punyalah menggelupur mak cik sorang ni subuh tadi, busy sangat dengan persatuan pelajar dia semalam sampai assignment Prof Malik pun dia boleh lupa! Sudah dia jugak yang kena tolong siapkan.

“Shh...korang berdua ni boleh senyap sikit tak. Tak nampak ke orang dah ramai dalam dewan ni? So kampung!”

Terus keduanya terdiam bila Hani Dania, rakan sekelas mereka yang acah diva dengan dressing mengalahkan model antarabangsa itu menegur keduanya dengan pandangan sinis.

Hani melepaskan pandangan pada keduanya atas bawah. Yang Haryani ni boleh tahan lagi, biasa-biasa je. Tapi yang si tomboy Zenia ni! Sakit matanya tengok dengan sneakers, jeans lusuh dan kemeja kotak biru putihnya itu. So... not my taste! Tambah lagi dengan rambut ala boycut tu. Tapi ada bagusnya jugak Zenia berpenampilan macam ni, takdelah dia rasa tergugat. Dengan kulit putih mulus, mata coklat dan raut yang sebenarnya cantik itu, pasti ramai lelaki yang tersangkut kalau bukan disebabkan penampilan tomboy gadis itu.

“Eh... kau pehal. Aku tak kacau kau pun kan!”

Melihat Zenia yang mula meninggi suara itu cepat-cepat lengan itu dipegang Haryani.

“Tak payah la cari pasal Zen... cool okay,” pujuknya seraya menarik tangan itu menuruni tangga menuju ke kerusi dibelah kanan dewan kuliah itu. Dia tahu sangat dengan si ‘HONEY’ tu, dari tahun pertama memang tak pernah sebulu dengan mereka apatah lagi dengan Zenia. Entah apa yang nak didengkikan sangat pun dia tak tahu. Dengki sebab sebenarnya Zenia lagi cantik dari dia agaknya walaupun tomboy.

“Perempuan tu la, pagi-pagi dah buat aku naik angin! Kita tak kacau dia pun kan.” bag galas dihempas Zenia ke meja kerusi itu.

Haryani hanya senyap, malas nak membalas karang lagi panjang minah ni membebel. Tomboy... tomboy pun kalau bab membebel boleh kalah maknya dekat kampung sana. Kemudian melilau matanya kesekeliling dewan kuliah yang hampir penuh itu.

“Wehh...” bahu Zenia ditepuk-tepuk seraya matanya melilau mencari kelibat manusia dicelah ramai.

“Apa la kau ni!” suara Zenia bunyi bengang.

“Fahad dengan abang aku tak datang lagi ke? Kuliah dah nak start kot.” Dijeling kejap Prof Malik yang sudah berdiri didepan meja sana dengan laptop yang sudah dibuka.

“Kereta masuk gaung agaknya!” balas Zenia selamba seraya tangannya berlari ke atas nota di hadapannya itu.

“Hish kau ni! agak-agak la... kau kata tu abang aku tau!” Marah Haryani.

Fahad dan Hairi, abang kembar Haryani melangkah masuk ke dalam dewan kuliah lagak pencuri memandangkan Prof Malik sudah memulakan pengajiannya. Sebaik melihat dua buah kerusi disebelah Zenia sana masih kosong, cepat-cepat Hairi digamit.

Sebaik punggungnya mencecah kerusi, terus cap merah yang menutup muka Zenia itu ditariknya

Morning,” tegur Fahad ceria seraya mengenyit sebelah matanya. Perlahan saja mata Zenia naik menikam wajahnyanya. Liur ditelan berpasir.

“Ala... sorry la Zen, aku bukan sengaja tak nak ambil kau semalam. Tengah final MU kot semalam!” Malam tadi, pukul 9.30 malam Zenia ada menelefonnya minta dia ambilnya di kedai fotostat bila motornya tiba-tiba tak boleh start. Tapi kebetulan pulak malam semalam final liga England.

“Alasan kau la kan! MU tu lagi penting dari keselamatan aku la? Dibuatnya aku kena culik ke... kena perkosa ke...”

Tiba-tiba telinganya menangkap bunyi ketawa kecil. Fahad dipandang sebal.

“Aku rasa takde siapa kot nak perkosa kau,” gumam Fahad perlahan tapi masih dapat ditangkap telinga Zenia.

Zenia sentap. Tahu sangat apa yang dimaksudkan dengan kata-kata lelaki itu. Yela... dia ni tomboy, jadi takde siapa kot yang bernafsu tengoknya. Dengan baju loose gedoboh, rambut pendek macam lelaki. Kalau tengok sekali imbas memang orang ingat lelaki agaknya. Nasib baik ada Wawa yang kebetulan lalu depan kedai fotostat tu, boleh la jugak dia tebalkan muka menumpang hantarkan sampai ke rumah.

Fahad gigit bibir bila menyedari keceluparan mulutnya itu. 

Sorry la Zen, aku tak bermaksud pun...”

Zenia hembus nafas kuat meniup rambut depannya yang terjuntai jatuh, buku notanya itu diselak kuat tanda protes. Dia ingat sebab aku penampilan macam ni, aku bukan perempuan dan takde hati agaknya!

Kepala digaru Fahad. Aduh... merajuk la pulak minah ni! Tak pernah-pernah nak merajuk selama ni.

“Zenn...” Lengan itu digoyang-goyangnya memujuk.

Tiba-tiba..

“Ya Fahad. Ada apa-apa yang awak nak share dengan kawan-kawan kuliah semua?”

Fahad mula tercengang bila tiba-tiba suara Prof Malik bergema dari corong microfon. Mencerunnya tajam dari celah kaca mata bulatnya itu. Cepat-cepat dia bangun. Kalut. Apa aku nak cakap ni?!

Hairi di sebelah disikunya meminta bantuan, tapi laju saja mamat tu menutup mukanya dengan kertas di tangan. Hampeh punya kawan!

“Err... Prof nampak handsome hari ni.” Tiba-tiba kakinya di sepak Hairi. “Err... takde apa prof.” Sambungnya kalut sebelum menunduk bila hampir separuh dewan mengetawakannya. Zenia disebelahnya turut menutup mulut.

“Hurmm... duduk,” arah Prof Malik bersama gelengannya.

Dia duduk semula sebelum menjeling pada Zenia yang mengetawakannya. “Apehal? Lawak la?”

“Eh.. emo pulak! Aku tak cakap pape pon.” Zenia menjawab selamba.

Assignment aku mana?” Soal Fahad nada bengang.

Zenia lepas nafas hangat. “Owhh... banyak cengkadak kau. Semalam aku suruh ambil aku kejap je pun, bukan main berkajang alasan kau.”

Mata Fahad sudah membulat bagai nak terkeluar. “Kau biar betul Zen. Aku nak kena hantar tengah hari ni kot, kalau tak fail aku nanti!”

Time... time tersepit macam ni, pandai la kau cari aku kan!” Satu fail nipis dalam bagnya diambil dan dihempas ke meja Fahad. “Upah RM100!”

“Bapak mahal! Kau kutip hutang along ke apa?! Takde... takde... mee goreng mamak je aku belanja malam ni.”

“Banyak la hensem muka kau...”

“Fahad... Zenia...”

Keduanya  sudah gigit bibir seraya menutup mata. Masak sudah...

“Lepas kelas jumpa saya.” Suara Prof. Malik tegas memandang keduanya.

“Baik Prof,” sahut keduanya serentak mengalah sebelum Zenia menjeling tajam Fahad di sebelah.

“Pehal?!” gumam Fahad rendah.

Zenia tarik nafas. Cuba menyemai sabar dalam dada. Takpe Zenia... sabar. Tahulah macam mana aku nak balas nanti!

*****

“Okay... kita berhenti sampai sini je dulu. Assignment minggu lepas sila letak ke meja depan ni. Pada siapa yang masih belum siapkan, saya beri masa sampai pukul 3.00 petang ni saja. Sila letak dalam kotak depan pintu pejabat saya.” Panjang lebar Prof. Malik bersuara menamatkan kelasnya buat hari ni.

Dan rata-rata semua di situ menyahut kata-kata itu.

“Fahad, Zenia... saya nak awak berdua jumpa saya esok pagi, sebab petang ni saya ada meeting.”

“Baik Prof,” jawab Zenia, Fahad disebelah hanya angguk serupa burung belatuk.

Setelah assignment mereka diletak ke depan, mereka semua bangun untuk keluar dari dewan kuliah.

"Fahad... lunch dengan I jom." Selamba saja Hani menyangkut tangannya ke lengan sasa itu, berkata manja. 

Haryani dan Zenia sudah menjuling ke atas melihat liuk lentok tubuh yang menggesel ke badan Fahad serupa kucing betina nak mengawan saja gayanya!

"Er... sorry la Hani." tangan yang menempel di lengannya itu dirungkai. "Kita orang ada hal nak bincang pasal assignment. Next time okay." sambungnya sebelum cepat-cepat menggamit ketiga sahabatnya itu supaya cabut!

Sedepa muncung yang keluar di bibir Hani itu sebelum menghentak kaki dan kembali semula pada kelompok kawan-kawan bimbonya!

“Makan jom.” Ajak Haryani sebaik mereka menapak keluar.

“Korang pergi la dulu, aku nak pergi student centre jap ada barang tinggal,” kata Zenia seraya menggalas bag birunya ke bahu.

“Ala... benda tu kejap lagi pon boleh ambil. Kita makan dulu!” Tanpa menunggu jawapan terus lengan Zenia ditarik Haryani, dan mereka berempat bergerak ke arah kafe yang terletak di bangunan satelit itu.

Tiba-tiba langkah Fahad terhenti bila matanya menangkap kelibat seseorang disalah satu meja di kafe itu. cepat saja matanya melilau mencari tempat kosong.

“Sana jom.” Gamitnya seraya laju saja menyusun langkah ke arah meja kosong tak jauh dari situ. Melihat punggung Zenia yang sudah bersedia nak dilabuh ke salah satu kerusi disitu, pantas lengan itu dipegang.

“Kau duduk depan ni, aku nak duduk sini,” ucap Fahad bersahaja tanpa memandang gadis itu. Selamba saja bagnya diletak ke atas meja terlebih dulu sampai naik berkerut dahi Zenia.

“Kau ni pehal! Nak duduk mana pun jadi isu ke?” Zenia bengang, bila melihat memek muka Haryani disebelah, sudahnya dia mengalah jua.

Hairi yang tahu sebab apa Fahad berkelakuan begitu hanya menggeleng kepala seraya mengambil tempat sebelah sahabatnya itu.

“Kau ajar sikit kawan kau ni Ri... bengang pulak aku jadinya!” dengusnya lagi kasar. Belum habis sebalnya pasal hal semalam, dah bertambah pulak dengan bengang hari ni. tu belum lagi jumpa Prof. Malik esok. Meletop jugak agaknya dia esok.

Hairi tergelak. “Rilek la Zen... orang tengah dilamun cinta memang la macam ni.” selamba dia berkata.

Serentak Haryani dan Zenia membentuk kerut kecil mendengar kata itu. pelik, ke mereka yang silap dengar?

Menyedari ketelanjurannya itu, cepat-cepat Hairi pusing cerita. “Eh... jom la, tadi kata lapar kan.” lengan si adik ditariknya laju supaya bangun. Zenia yang masih bingung dengan kata-kata Hairi tadi turut bangkit.

Melihat keduanya yang sudah bergerak kearah deretan kedai sana, cepat-cepat belakang badan Fahad itu ditepuknya kuat sampai nak gugur rasa jantung Fahad dibuatnya. Sekaligus mematikan renungannya pada seseorang di meja sana.

“Dah... dah la tu woi. Makan!” sergah Hairi kuat.

Fahad garu kepala sebelum bangun mengikut langkah itu.

Sedang Zenia menyuap nasinya ke mulut, tiba-tiba lengannga disenggol. Haryani dipandang sebelum melihat mulut itu memuncung pada Fahad didepannya. Dilihat lelaki itu hanya menguis saja lauk di pinggannya, mata memandang kearah lain. Pelipisnya berkerut. Fahad pandang siapa?

Raut kacak yang seolah mengelamun itu dipandang sebelum kepalanya mula ditoleh ke belakang. dari arah mata itu, dia dapat mengagak kalau lelaki itu memandang pada dua orang perempuan yang duduk di meja berdekatan tiang sana. Seorang bertudung dan berkulit agak gelap, dan seorang lagi free hair dan berkulit cerah. Fahad pandang yang mana satu?

Kalau ikut logik akalnya, mestilah Fahad pandang yang lebih cantik antara keduanya. Dan yang lebih cantik mestilah gadis free hair tu.

“Woi...” pinggan Fahad diketuknya namun tak bersahut. Mata itu tetap tak berkalih. “Woi Fahad!” Nama itu diserunya dan terus mata itu berkelip memandangnya.

“Kau tengok apa?” Soalnya.

Tangan kiri Zenia atas meja dipegangnya. “Zen... kau kena tolong aku!”


Zenia tersentak bila tiba-tiba kata itu terpacul dari mulut Fahad. Pantas tangannya yang berada bawah tangan kasar itu ditariknya laju. Tak selesa disentuh kulit hangat lelaki itu. Wajah penuh mengharap itu dipandang.

-BERSAMBUNG-

p/s: Siapa agaknya yang Fahad pandang tu ek?? Sudi2 lah hendaknya ringankan jari turunkan komen yang membina ye. love u xoxo....

No comments: