Thursday, 26 May 2016

Manisnya Souffle' - Bab 14




BAB 14

Petang itu terkocoh-kocoh Mia menuruni tangga turun ke tingkat bawah sebaik selesai membersihkan diri. Sebaik melihat kelibat Mak Wan yang hendak bergerak masuk ke ruang dapur itu, segera dipercepatkan langkahnya.

“Mak Wan...”

“Mia... dah kenapa berlari-lari ni?

“Mak Wan, mana teddy bear Mia?” tangan Mia sudah bercekak di pinggang langsingnya. Suara itu juga sudah mula menunjukkan aura-aura tegang.

Teddy bear? Bukan selalu ada atas katil Mia ke? Baru pagi tadi Mak Wan kemas bilik Mia, takkan hilang pulak.”

“Teddy Mia mana Mak Wan?!” tekan Mia lagi dengan mata yang mula berkaca.

“Kenapa ni?” Tiba-Tiba suara Puan Sri Imah mencelah sebaik saja keluar dari bahagian dapur. Melihat raut anak gadisnya itu segera dia gerak mendekat. Pipi itu disentuhnya lembut. “Mia...kenapa ni?” tapi cepat saya tangannya ditepis kasar.

“Mana teddy bear Mia, Mak Wan?”

“Teddy bear Mia? Owhh... tadi mama masuk bilik Mia nak simpan baju yang dah berlipat. Lepas tu mama ternampak teddy bear tu, dah terkoyak sana sini jadi mama ambil la buang.”

terus berubah air muka Mia, merah padam dengan nafas yang muka turun naik pendeknya.  bibir itu diketap menahan gigilan amarah. Tanpa dapat ditahan-tahan lagi, tangannya laju saja naik melekat ke pipi itu hingga jatuh terjelepuk Puan Sri Imah ke lantai.

“Siapa suruh kau buang ha perempuan? Kau memang sengaja kan, tak cukup kau rampas kebahagian arwah mama dulu...sekarang nak rampas pulak satu-satunya hadiah peninggalan mama pada aku!!!” bertempik kuat suara jeritan Mia memenuhi setiap pelosok banglo mewah itu. Air matanya sudah berjurai jatuh, laju membasahi pipi.

Susah payah Puan Sri Imah bangkit dengan bantuan Mak Wan. “Maaf... maafkan mama Mia... mama... mama tak tahu...” air matanya turut merempuh keluar.

“Diam!!!” pekik Mia lagi seolah sudah dirasuk hantu. “Kau tak layak jadi mama aku, sebab sampai bila-bila pun aku takkan pernah terima kau sebagai mama aku, perempuan jala...”

Belum sempat dia menyudahkan kata, tiba-tiba bahunya ditarik kasar dan sesaat kemudian pipinya turut terasa sakit dan perit sekali hingga terduduk dia ke lantai menerima tamparan hebat itu. pipinya yang berdenyut dipegang dengan ketapan bibir yang naik menggigil dihambat rasa pilu.

Kini berdiri sekujur tubuh papanya dengan muka merah padan dan dadanya yang keras turun naik. “Papa tak pernah ajar anak papa bersikap kurang ajar macam ni. Sungguh papa kecewa dengan Mia. Kalau macam ni sikap Mia... papa lebih rela takde anak macam Mia!!!”

Kata-kata terakhir itu berjaya mengoncang hebat tubuh Mia. Mata tajamnya yang kabur dengan air mata naik menikam tajam pandangan papanya yang sudah memeluk bahu perempuan itu. dia naik berdiri dengan sisa kudrat yang ada.

“Selama ni papa tak pernah berkasar dengan Mia, waima satu jentikan pun tak hinggap ke tubuh Mia selama ni. Tapi sekarang... disebabkan perempuan ni, papa sampai sanggup tampar Mia!” dadanya sudah terasa sempit dan sesak dengan rasa sedih yang menghimpit kuat.

“Disebabkan perempuan ni, sekarang semua orang  tengah mengata arwah mama! Mia benci papa!!!” jeritnya sekuat hati sebelum berlari keluar dari rumah.

Mak Wan yang hendak pergi mengejar anak majikannya itu segera dihalang Tan Sri Jamaluddin. “Biarkan dia pergi kak Wan.”

“Tapi Tan Sri...”

“Takpe Kak Wan... biarkan dia dulu.”

“Tapi abang... sekarang ni dah malam, bahaya Mia berjalan seorang diri dekat luar sana.” Puan Sri Imah laju menyuarakan kebimbangannya.

“Mia tu dah besar Imah, abang tahu dia pandai jaga diri. Awak tak perlu risau la, abang kenal anak abang,” kebimbangan isterinya itu ditepis lembut. “Dah jom...abang letakkan ubat dekat luka tu.” Lengan isterinya itu mula dipimpin menuju kearah sofa. “tolong bagi saya kotak first aid kit kak Wan.”

“Ah... yela.” Sahut Mak Wan sebelum berlalu ke dapur.

*****

Mia melepaskan tangisnya di sebuah hentian bas, entah berapa jauh dia berjalan pun dia tak pasti. beberapa orang mash kelihatan sedang menunggu di situ. Tak dipedulikan mata-mata yang melepaskan pandangan aneh padanya. Iphone dalam kocek seluar pinknya itu dibawa keluar. Dalam kabur matanya, nama Zatil dicari dan beberapa saat kemudian dibawa ke telinga.

“Hello..” kedengaran suara dihujung sana menyambung.

“Zaa...” serunya dalam sendu.

“Mia...kau kenapa tu?” suara Zatil mula bertukar kebimbangan.

“Za...kau ambil aku boleh?”

“Mia...kau kenapa ni? Jangan takutkan aku boleh tak. Aku tengah outstation ke Sabah ni, Zira pun baru balik kampung semalam along dia masuk hospital accident, macam mana aku nak ambil kau.”  Beritahu Zatil nada gusar.

Mendengar berita itu makin lebat air matanya yang turun. “Takpe la kalau macam, kau balik nanti aku cerita.” Setelah salam diberi, Iphonenya dijatuhnya. Selang beberapa minit kemudian satu panggilan masuk. Melihat nama ID si pemanggil itu makin lebat air hangat itu jatuh ke pipi. Dengan tangan yang sedikit menggigil, panggilan itu disambut.

Sebaik telinganya disapa suara garau itu, terus terlepas bunyi esaknya. “Zaf...”

“Mia...you dekat mana? I ambil you sekarang,” Soal Zafeeq sebaik mendengar suara itu. Jiwanya makin dipagut risau. Baru sebentar tadi Mak Wan menelefonnya dan menceritakan hal yang berlaku. Mak Wan sendiri yang minta supaya Mia dicarinya, kerana tahu Mia pasti takkan menjawab telefon kalau Mak Wan sendiri yang telefon.

“I...” mata kaburnya dilingas ke kiri kanan cuba mengenal pasti dimana dia berada sekarang. “I tak tahu...tapi rasanya tak jauh dari rumah.”

“Okay... you stay je sana, I datang ambil you sekarang jugak. Jangan pergi mana-mana! tunggu I,” ujar Zafeeq tegas.

Zafeeq yang masih berada di kondominiumnya yang terletak di Mont Kiara itu segera mengemas meja kerjanya ala kadar.  Jaket kulit dalam almari disambar laju sebelum bergegas keluar dari bilik. selang lima belas minit kemudian, enjin Mercedes-AMG GTS mula mengaum membelah malam.

Hampir setengah jam berlalu, telinga Mia mula menangkap bunyi enjin kereta yang berhenti tepat dihadapannya. Perlahan kepalanya yang menekur ke lantai bawah mula mendongak ke atas. Kini berdiri tegak sebatang tubuh sasa itu memandangnya. Tubir matanya yang sarat pecah semula.

Melihat raut wajah mendung yang nampak keletihan itu, Zafeeq melepas nafas kecil. “Come...” pintu keretanya sebelah pemandu dibuka, dan si gadis digamit.

Zafeeq dipandang tanpa lepas, masih diam tak bergerak dari duduknya. Rasa was-was hendak menerima ajakan itu, apatah lagi dalam keadaan malam sebegini.

“Naik Mia... I takkan rosakkan perempuan yang I sayang okay, kalau itu yang you takutkan sangat. Trust me!” tutur Zafeeq penuh ketegasan.

Tersentak benak Mia mendengar kata ‘sayang’ yang meluncur jelas dicelah bibir itu. Betul ke Zaf sayangkan aku? Soalan itu berlegar dibenaknya.

Melihat air muka serius yang tak beriak itu, lambat-lambat dia mula bangkit dari kerusi panjang batu dan bergerak merapat. Selang beberapa minit kemudian, tayar kereta mula berputar. Keadaan kabin senyap sunyi hanya ditemani sunyi penghawa dingin yang terpasang.

Zafeeq mencuri pandang ke sisi melihat Mia mengikat rambut panjangnya itu ala kadar. Tertegun dia seketika melihat raut jelita yang disimpah cahaya malam ini, sebelum memandang semula ke depan dan berdehem kecil.

“You dah makan?”

Mia menggeleng kecil.

“Kita makan dulu.” Zafeeq memutus sebelum membelok stereng menghala ke Damansara. Setelah mereka mengisi perut di restoran berhampiran, mereka masuk semula ke kereta.

“You nak bawak I pergi mana?” Tanya Mia ingin tahu seraya memandang lelaki itu yang sedang mengenakan seat belt.

“Balik kondo I la.”

Ucapan selamba lelaki itu buat mata Mia terjegil besar. “You dah gila ke?!” melihat tiada suara yang membalas, dia ketap bibir. “Berhenti! I nak turun!” tegasnya dengan muka memerah. Tangannya sudah bersedia untuk membuka tali pinggang yang melilit.

“I gurau aje la... otak I masih waras lagi. Gila ke apa nak bawak you tidur dekat kondo I, tak pasal-pasal dapat kahwin free nanti.”

Mia memuncung. Tau pun! Bergurau lagi tak bertempat! “Habis tu you nak bawak I pergi mana?”

“Jangan banyak tanya boleh tak, you tidur aje la... nanti dah sampai I kejut.” Tak sampai hati dia melihat wajah keletihan itu, dengan sembab bawah mata yang masih ketara jelasnya. Melihat mata yang masih tak lepas menikamnya itu, dia menyambung lagi. “Jangan risau okay... I takkan bawak you ke siam la.”

Lambat-lambat bibir merah itu mengoyak senyum kecil mendengar bebelan itu. kepalanya mula disandar selesa ke kerusi kulit itu dan menoleh ke kanan, sisi wajah kacak yang nampak tenang memandu itu direnungnya tanpa lepas. Entah kenapa perasaan selamat menyelinap masuk ke jiwanya saat itu, kehadiran lelaki itu sedikit sebanyak mula menghalau pergi lara yang menghambat hatinya tadi. tanpa sedar matanya mula memberat dan mula gelap.

*****

Kereta milik Zafeeq berhenti tepat di hadapan rumah dua tingkat itu. dilihat uminya sudah menunggu di hadapan pintu sana, pagar automatik juga sudah terbuka luas menyambut kedatangannya.

Puan Baizura bergerak mendapatkan anak saudaranya itu dengan senyum yang tertampal diwajah.

“Assalamualaikum ummi, sorry Zaf ganggu malam-malam macam ni.” Tangan kanan itu ditarik dan diciumnya.

“Waalaikumussalam... eleh, macam la tak biasa kacau ummi dengan abah dekat sini.”

Zafeeq tersengih sebelum berpaling ke sisinya. “Mia...bangun, dah sampai.” Dikejut perlahan si puteri beradu disebelahnya itu. sikit demi sedikit mata terpejam itu mula terbuka.

Mata digosok Mia. “Kita dekat mana?” tanyanya dalam mamai. Zafeeq disorot pandang, sebelum matanya jatuh bulat pula pada seorang wanita lewat 40-an yang sedang tersenyum memandangnya. Terkejut!

“Jom keluar.”

Sebaik menapak turun, tangan wanita itu disalam Mia hormat.

“Ingat lagi tak?” Puan Baizura menyoal bila melihat raut yang masih kebingungan itu.

Lambat-lambat Mia angguk seraya menjeling pada Zafeeq disisinya. “Auntie yang masa Mia hantar... Zaf dulu tu kan?”

Melebar senyum Puan Baizura bersama anggukan. “Tak payah berauntie..auntie la, panggil ummi je.”

“Dengar tu... panggil ummi je. Ummi I, ummi you jugak.” Zafeeq menyampuk di sebelah penuh bersahaja. Sengaja memercik rona merah ke pipi Mia.

Mia menjeling, terasa panas mukanya diusik sebegitu.

Tergeleng Puan Baizura melihat keletah nakal anak saudara kesayangannya itu. dari balik mata yang memandang itu, dia dapat merasakan yang anak saudaranya itu menyimpan perasaan istimewa buat si gadis hadapannya itu. Matanya tak silap.

“Malam ni you tidur sini, buat la macam rumah sendiri,” kata Zafeeq seraya menghempas tubuhnya ke sofa ditengah ruang menonton itu.

“Eh... patut ummi yang cakap benda tu!” Sampuk Puan Baizura. Lengan itu ditamparnya kuat hingga terkekah Zafeeq menggelakkannya.

Puan Baizura disorot Mia was-was. “Boleh ke ummi, Mia tumpang tidur dekat sini?” Soalnya inginkan kepastian. Sesaat kemudian bahunya terasa diusap lembut. Entah kenapa tiba-tiba dadanya dilanda sebak, sudah lama dia tak merasakan sentuhan yang sebegitu lembut persis seorang ibu pada anaknya itu. Sungguh dia merindui arwah mamanya.

“Apa yang tak bolehnya Mia. Mia nak tumpang seminggu... sebulan... setahun pun boleh, ummi dengan uncle tak kisah. Ada la jugak yang boleh temankan umi nanti.” Seloroh Puan Baizura senang dengan gadis itu.

“Tapi...baju Mia...”

“Baju kakak Zaf ada dekat bilik atas, tak payah risau la. Jom... ummi bawa Mia naik atas.” Tangan halus itu ditarik supaya bangun. Kemudian jatuh pula pada anak saudaranya yang sudah nampak selesa atas sofa dengan kedua tangan yang diletak belakang kepala.

“Hai Zaf... tak nak balik kondo ke?” Tanyanya dengan kening ternaik sebelah

Zafeeq mula meregangkan badannya seolah-olah keletihan bersama kuapan mulut. “Zaf penat la ummi drive jauh-jauh sampai sini, tidur sini boleh?” tanyanya dengan mata nakal penuh mengharap.

“Tak payah la Zaf... nanti karang Mia tak selesa pulak Zaf tidur dekat sini. Lagipun awak tu lelaki, tak elok pulak kalau ada anak dara dekat sini. Nanti apa pulak kata orang nanti,” pujuk Puan Baizura lembut. Bukannya dia tak tahu gejolak hati-hati muda sebegini, tapi tak manis juga kalau dipandang jiran-jiran sekeliling.

“Ummi dengan abah kan ada, nak risau apa?”

“Zaf...” mata Puan Baizura mula mencerun pandang, menghantar maksud dalam diam.

Akhirnya, malas-malas Zafeeq bangun dari sofa. “Okay... Zaf balik.” Mengalah akhirnya.

“Mia tunggu sini dulu, ummi masuk dapur masak air kejap.”

Mia angguk.

“Bawak kereta elok-elok.”

Zafeeq angguk seraya menyalam tangan tua itu sebelum bayang itu menghilang ke dapur. Mia menghantar hingga ke pintu. Zafeeq yang sedang menyarung kasut itu disorot jatuh.

Thanks Zaf... and sorry, I dah susahkan you malam-malam macam ni.”

“You kan orang yang I sayang...” sahut Zafeeq sebelum mendongak ke depan. Melihat mata yang tak berkelip menikam matanya itu, dia jadi kalut sendiri. “Maksud I... sebagai kawan. Kita kan kawan.” Perbetulnya.

“Owh...” Mia ketap bibir kejap. terasa kelat dadanya tiba-tiba. “Balik la, dah lewat dah ni. Good night.” Suaranya rendah sebelum menutup daun pintu rapat.


Zafeeq diluar sudah mengetap bibir kuat. “Crap! Apa yang kau cakap ni Zaf?! Cakap jela yang kau sayangkan dia lebih dari seorang kawan!” Rambutnya ditarik geram. rasa nak dihantuk-hantuk saja kepalanya ke dinding dengan kebodohannya sendiri!

Bersambung....

p/s: enjoy gais...sila tinggal komen supaya penulis ni rasa ada org yg membaca kisah Zaf n Mia ni huhu...jgn syok sendiri pulak dah

25 comments:

Anonymous said...

Best..best...pls cpt2 jdkan novel...

Anonymous said...

ngaku cpt2 la abg hero kita nie..hehe..terasa pendek plak entry nie. xckup la cik writer..hoho

edz said...

btol2.. cepatlaa kluarkan novel...

Unknown said...

Bestttt

Unknown said...

Bestttt

nurlisa sam'an said...

Nice

Eefa Azwany said...

Best

Anonymous said...

You never fail to impress me with your stories. I cant wait for next chapter. Pls pls pls upload next chapter!!!

ateh said...

bestttt... next chapter plsssssss... hari2 jenguk ur blog 😂😂😂😂

ateh said...

bestttt... next chapter plsssssss... hari2 jenguk ur blog 😂😂😂😂

ateh said...

huuuu.. xde next chapter?

ateh said...

huuuu.. xde next chapter?

fiedza said...

aduh....cepat2 r upload chapter baru...x sabo ni...

Anonymous said...

ternanti-nanti next chapter

Anonymous said...

like ur karya.. :)

Anonymous said...

Best sgt...tunggu next chapter

Unknown said...

Huhu...x sabo nk bc next episode

Afizah Fiza said...

Huhu...x sabo nk bc next episode

SU said...

SAYA SUKA SAYA SUKA... NEXT ENTRY PLEASE HIHI

Siti Khatijah Diana Mohd Hatta said...

Salam kenal. Jemput singgah di blog saya. :)

ctkhatijahdiana.blogspot.my

Xperia Jojo said...
This comment has been removed by the author.
Xperia Jojo said...

Double triple best

Noordiyanah Ismail said...

adoi...miss dila.. x sabar nk tunggu...nak lagi dan lagi... sy dah baca DSH, Mr Pilot, memang best...

areusalleh said...

Salam..sis..ta sabar nak baca the next chapter...bile nak update???...

Rosni Ibrahim said...

Bila nak update yg terbaru...xsabaq dah no😀😀