Sunday, 26 February 2012

Sejuta Kasih Qairina 10



“Jemput duduk”pelawa Ir. Zulkefli pada anak muda dihadapannya. Hari ini dia mendapat kunjungan daripada wakil syarikat Putra Holdings berkenaan tender yang telah mereka tandatangani sebulan lalu. Syarikat mereka diberi tender untuk membekalkan bahan-bahan binaan untuk projek baru Putra Holding untuk membina resort bertaraf 5 bintang di langkawi.

“Terima kasih Encik..”ujar Qushairi penuh hormat sambil meletakkan punggung dikerusi berhadapan dengan Ir.Zulkefli yang dilihat agak-agak sebaya dengan papanya. Dia datang ke syarikat Intership Corp ini untuk berbicang soal bahan binaan yang telah mereka tempah sebulan lalu untuk perojek terbaru syarkat mereka.

“Tak perlu berencik-encik..panggil uncle je, lebih mesra. Qushairi ni abang Iskandar kan?”soal Ir Zulkefli pada anak muda itu. Lihat dari raut wajah saja dia boleh meneka, mereka berdua ada iras-iras wajah. Cuma Iskandar nampak lebih kacak dan ceria, manakala abangnya ini ternyata tampak lebih tenang dan cool.

Qushairi memandang pelik dengan pertanyaan yang ditujukan untuknya itu. Macam mana pula Ir Zulkefli boleh mengenali adiknya. Setahunya hanya dia yang terlibat dengan projek resort itu. Adiknya ditugaskan untuk mengurus projek lain.

“Mana uncle kenal adik saya?’ringkas dia bertanya. Tak lama selepas itu matanya menangkap sebingkai gambar yang terletak elok dimeja itu. Gambar family, dan ternyata baru sekarang dia dapat menangkap kata-kata Ir Zulkefli itu. Sungguh dia tak menyangka yang dia berurusan dengan bapa bekas kekasihnya yang mungkin tak lama lagi akan menjadi bapa mertua adiknya pula selama ni.

Ir. Zulkefli tergelak seketika. “ Insyallah tak lama lagi bersaudara la keluarga kita. Ye tak? Qairina tu puteri uncle.”terangnya pada Qushairi yang nampak terkebil-kebil memandangnya.

Qushairi mengukir senyuman plastik tatkala mendengar butir bicara yang keluar dari mulu abah Qairina itu. 

“Tak sangka pulak kecil sangat dunia ni..”katanya dengan nada senang yang dibuat-buat.

“Is macam mana? Sihat?”soal Ir.Zulkefli lagi, sudah lama dia tak mendengar khabar pemuda itu dari mulut anak gadisnya.

“Alhamdulillah sihat. Dia busy sikit kebelakangan ni uruskan projek dekat sabah.”cerita Qushairi ramah walaupun hatinya terasa tersiat mendengar soalan itu yang ternyata mengambil berat perihal adikya.

“Suruh dia jaga kesihatan, kerja..kerja jugak. Tapi kesihatan tubuh tu pun penting. Qushairi pun.”

“Insyallah uncle. So..shall we start the discussion?”soalnya seraya mengambil keluar beberapa dokumen yang diperlukan dan diletak dihadapan Ir. Zulkefli.

Yes..sure.”sambut Ir. Zulkeli senang. Dia memang suka kalau melihat anak muda yang bekerja keras dan serius bila menjalankan kerja. Interkomnya ditekan dan menyuruh setiausahanya menyediakan dua cawan coffe buat mereka sebelum memulakan perbincangan.

Selama sejam lebih perbincangan mereka berlansung sehingga masuk watu lunch. Dia dipelawa untuk lunch sekali dengan abah Qairina tapi ditolaknya dengan alasan kerja yang masih menunggunya di office. Saat kakinya mula menapak keluar dari lif yang turun dari tingkat 12 yang menempatkan tempat perbincangan mereka tadi, Qairina melintas dihadapannya, tenang menghayun handbagnya ditangan kanan. Dia diapit dua orang perempuan.

Dipercepatkan langkahnya mengejar Qairina yang sudah agak jauh kehadapan. Tali handbag gadis itu ditarik untuk meraih perhatian. Ternyata wajah gadis itu nampak terkejut dengan kehadirannya disyarikat itu.

“Abang nak cakap dengan Qhai sekejap.”katanya sedikit merayu. Ya. Dia perlu berbicara dengan gadis itu untuk melepaskan apa yang terbuku dihatinya.

Qhai yang pada mulanya hendak terus melangkah pergi, tak jadi. Takut Qushairi malu pula dengan tindakannya nanti. Dua orang pekerjanya yang salah seorangnya Tia dipanangnya kejap. Mereka nampak tertanya-tanya.

You all pergi dulu. Saya ada urusan sekejap.”katanya sebelum melangkah pergi engan Qushairi. Diberi jarak antara mereka, tak mahu dilihat terlalu rapat. Tak mahu ada pekerja yang membawa cerita pula nanti. Dalam keterpaksaan, terpaksa juga dia mengikut Qushairi lunch di restoran yang agak jauh sedikit. Itu permintaanya. Dia tak mahu terserempak dengan sesiapa.

Setelah membuat pesanan, matanya membuang pandang kearah pancuran air yang ada direstoran tersebut. Malas dia mahu membalas pandang dengan Qushairi yang asyik melihat wajahnya sejak tadi. hatinya mengerutu tak selesa. Sungguh dia tak selesa berduaan macam ni. Membuatkan rasa bersalah pada Iskandar mula timbul dalam hatinya.

“Abang nak cakap pasal apa ni?”soalnya dengan nada geram. sudah 10 minit berlalu, tapi lelaki ni tak bercakap-cakap jugak. Tak habis-habis merenung mukanya.

“Betul ke Qhai nak kahwin dengan Is?”direct dia bertanya.

Nafas dalam dihelanya terlebih dahulu sebelum memandang wajah lelaki dihadapnnya ini tajam mengalahkan sebilah belati tajamnya. Serta merta kenangan lalu mula mengambil tempat difikirannya. 3 tahun lalu....

“Kita putus.”lancar saja kata putus meluncur keluar dari bibir Qushairi petang itu sambil menghadap tasik yang tenang dihadapnnya. Beberapa orang mahasisiwi dan mahasisiwa dilihatnya sedang beriadah, ada yang mengayuh basikal, berjoging, dan tak kurang juga hanya berbual kosng. Memang begitulah kehidupan dikampus setiap petang.

Kira-kira pukul 4.30 tadi dia mendapat panggilan telefon dari Qushairi yang mahu mereka berjumpa tepi tasik yang terletak dikampus. Dia duduk dikolej manakala Qushairi menyewa diluar kampus. Selalu kalau mereka mahu ketemu, disitulah port mereka.

Qairina yang duduk dipangkin segera berdiri tatkala mendengar kata putus dari Qushairi yang sangat tak disangka-sangka itu. Mungkin Qushairi sengaja nak bergurau dengannya, tekanya dalam hati.

“Abang saja nak kenakan Qhai kan?”solanya dengan wajah ceria seraya mencuri pandang kearah Qushairi disebelah. Walaupun dalam hatinya terasa gentar mendengar kata-kata tadi. hatinya mula goyah.
Qushairi menoleh dengan wajah yang serius. Terus mati keceriaan pada wajahnya melihat keseriusan yang terbias diwajah jejaka itu.

“Tak payah la buat muka serius macam tu. Bukan handsome pun.”candanya lagi walaupun dadanya sudah bergetar hebat menahan rasa.

“Abang serius. Kita putus! Dah lama sebenarnya abang fikir untuk bercakap pasal benda ni. Sebab abang tak rasa hubungan kita boleh pergi lebih jauh.” Tenang dan serius lelaki itu berkata seolah-olah sudah dirangka percakapannya. Langsung tak kedengaran dibuat-buat.

“Tipu....”katanya lagi mahu menutup perasaannya yang sudah mula bergolak tak keruan. Tapi memang hubungannya dengn Qushaii sudah sedikit reggang keebelakangan ini kerana Qushairi subuk dengan fina projeknya manakal dia sibuk dengan final exam yang mula menjelang.

“Itulah salah satu masalah Qhai, tak pernah nak ambil serius sesuatu perkara. Ingat semua benda boleh dibawa main, bawak bergurau!!” suara Qushairi mula menjulang tinggi, beberapa mahasisiwa yang lalu disitu sudah mula terpandang-pandang.

Mata Qairina sudah mula berkaca, pandangannya mula kabur dengan air mata. Tak pernah lagi rasanya dia diherdik sebegitu rupa. Tambahan lagi ditempat terbuka seperti ini. Malu dengan mata-mata yang mula memandang dan mulut yang mula berbisik disekelilingnya.

“Ta...tapi kenapa? Qhai ada buat salah ke?”soalnya sebak, perlahan-lahan juraian air mata mula menodai pipi bersihnya. Setahunya sepanjang mereka bersama, mereka tak pernah berselisih faham. Apatah lagi bergaduh. Mereka memang cukup terkenal dikalangan warga kampus dengan panggilan ‘loving couple’. Tapi sekarang?

“Apa salah Qhai? Banyak salahnya Qhai. First, Qhai macam budak-budak yang tak matang. Second, abang malu bila bawak Qhai jumpa dengan kawan-kawan abang yang lain. Third, abang muak...muak dengan sikap dan perangai Qhai yang macam budak-budak tu. Abang rimas tau tak!!!”tengkingnya lagi.

Semakin laju air mata yang turun dari matanya ibarat air sungai yang tak berhenti-henti mengalir. Ingatnya 
selama ini sikap manja dan kebudak-budakannya itulah yang telah memikat Qushairi. Ternyata dia salah, salah dalam menilai hati seorang lelaki yang matang seperti Qusairi. Perbezaan jarak umur antara mereka ternyata membawa masalah kepada mereka. Sikapnya memang seperti ini. Macam mana nak diubah lagi. Dia sudah sedaya upaya menjadi teman wanita yang terbaik buat Qushairi. Tetapi ternyata dia turut gagal.

“Yang kelima...” Qushairi mahu menyambung.

“Cukup!!!!” jeritnya kuat memenuhi segenap ruang tasik itu yang tadinya tenang dan damai. Cukuplah tu..dia tak sanggup lagi mendengar walau sepatah kata pun yang keluar dari mulut lelaki tu. Sungguh dia tak menyangka yang selama ini dia membawa malu pada lelaki itu.

“Abang rasa Qhai pun dah faham. Jadi mulai sekarang, mulai saat ni. Jangan munculkan diri depan abang lagi. Faham!!”kata Qushairi penuh tegas dengan wajah serius sebelum meninggalkan Qairina terkulat-kulat disitu sendirian.

Kira-kira sejam dia menagis ditepi tasik itu keseorangan sambil memeluk kepala lututnya. Sayup-sayup kedengaran azan maghrib mula berkumandang mula mencecah gegendang telinganya. Sudah kering air matanya untuk menangis. Dia mula bangkit dan berlalu kekolej kediaman dengan wajah yang sembab dan tak beriak. Sebaik saja tiba dibilik, terus dipeluk tubuh Sakinah roomatenya erat, meminjam bahu itu untuk menangis.

Dan peristiwa malam yang berlaku selepas dua hari kejadian ditasik berlaku itulah yang tak pernah dia lupakan waima sehingga sekarang pun. Kejadian itu masih melekat kuat diingatannya. itulah yang telah membawa kepada tekadnya untuk mengelar pergelangan sendiri, sekaligus telah mengubah seluruh kehidupannya....

“Qhai dengar tak apa yang abang cakap?”soal Qushairi sambil memetik jarinya dihadapn mata Qairina. Gadis itu seperti berkhayal.

Petikan jari Qushairi mematikan segala kenanga lama yang menjengah masuk kekotak fikirannya. Sudah lama dia ingin memadamkan segala ingatan itu terutamanya kejadian malam itu. Tapi entah kenapa terlalu susah untuk dia buang kenangan lalu. Kehadiran Qushairi semula telah memperingatkan lagi dia pada kejadian masa lalu.

“Apa?”soalnya ringkas. Tanpa sedar makanan sudah sedia terhidang diatas meja. Entah bila sampai dia pun tak sedar.

“Abang tak benarkan Qhai kahwin dengan Qhai.”ujarnya tegas secara tiba-tiba. Dia tak boleh terima kehadiaran lelaki lain selainnya disisi Qairina. Di tau dia tamak memandangkan dia sudah bertunang dengan Hani. Tapi bukan dengan adiknya sendiri, dia tak boleh terima.

Qairina mula menyorot tajam wajah lelaki didepannya ini. Nak tergelak pun ada mendengar kata yang keluar tadi.

“Siapa abang nak menentukan dengan siapa Qhai kahwin.” Qairina berkata penuh sinis. Sungguh dia tak faham dengan sikap lelaki didepannya itu. Sanggup dia menjilat kembali ludah yang telah dibuangnya dulu. Sungguh tak tahu malu!

“Sebagai lelaki yang mecintai Qhai dengan ikhlas. Abang berhak!”ujarnya dengan wajah tegang.

“Hak? hak apa yang abang ada?” soalnya Qairina sinis. Dia betul-betul tak faham dengan pendirian lelaki didepannya ni. Tak faham bahasakah dia, yang hatinya sudah tak ada apa-apa rasa lagi terhadap lelaki itu. Apa perlu dijerit tengah-tengah restorannya agar lelaki ni faham kalau dia dah tak cintakan lelaki itu! Full stop.

“Mungkin abang masih tak faham agaknya dengan apa Qhai kata dekat Mall hari tu. Qhai...dah tak cintakan abang!! Susah sangat ke nak faham ayat tu.” ujarnya garang dengan dada yang sudah turun naik manahan amarah. Memang rasa nak hantuk-hantuk saja kepala Qushairi ke dinding supaya dia faham bahasa.

“Tak...abang tak faham dan tak nak faham. Abang percaya Qhai masih sayangkan abang.”Qushairi masih berdegil menegakkan benag yang basah.

What a nonsense. Tak sangka belajar tinggi-tinggi macam ni pun masih bengap lagi ye. Sentance yang cukup mudah untuk difaham pun tak faham-faham.”katanya lagi dengan wajah yang mula kemerah-merahan menahan rasa geram dan marah.

“Sebab abang belajar tinggi-tinggi la abang masih tahu yang Qhai masih sayangkan abang sayangku...” tutur Qushairi penih dengan gaya romantis.

Nak termuntah Qairina dibuatnya. Meluat mendengar perkataan sayang yang ditujukan buatnya, berbulu rasa telinganya. Lain la kai Is yang cakap. Mesti rasa berbunga-bunga saja hati tu.

You know what? I suggest you meet a psychiatric because you are insane. i told you for the first time and the last.... I'm in love with Iskandar.” kata Qairina penuh dengan keyakinan di hati. Dia sedar, dia sudah jatuh cinta pada Iskandar. Tak perlu dia nak menipu hatinya sendiri.

Sejurus kemudian beg tangannya dicapai kasar dan berlalu dari situ. Langsung tak disentuh makana yang terhidang. Rasa tak sanggup berlama-lama disitu. Dia lemas melihat wajah Qushairi. Padahal itulah wajah yang telah memberi ketenangan padanya satu waktu dulu. Tapi sayang...bukan sekarang.

******
Kecoh sudah ruang pejabat di Marketing department dengan kahabar angin yang baru bertiup berkaitan dengan bos mereka yang cun melecun tu. Disana-sini semua orang duk soksek-soksek bergosip.
Intan yang sejak tadi memasang telinga mendengar rakan sepejabatnya bercerita mula terfikir. Kenapa agaknya abang Iskandar atau lebih tepat lagi bakal abang ipar Qairina itu berjumpa dengannya . Lepas tu nampak serius pula tu. Entah kenapa ia merasakan sesuatau yang tak kena, pasti ada rahsia yang disembunyikan. Dia menebak sendiri.

Dia mendengus sinis sendiri. Tak sangka, harap muka saja cantik. Tapi hati busuk mengalahkan bangkai. Sampai abang adik dia nak sapu sekali. Makin bertambah-tambah cemburu yang sedia ada dalam dadanya. Entah apa yang dilihat pada Qairina itu entah sampai dua-dua tergila-gilakan gadis itu.

Semua mata menumpu kearah pintu masuk tatkala melihat bos mereka melangkah  masuk dengan wajah yang lain daripada biasa. Nampak marah. Terdiam sudah semua mulut yang becok berkata tadi.

Gedebumm...bunyi pintu ditutup kuat memecah suasana antara mereka. Masing-masing terkelu lidah melihat perangai bos yang lain dari yang lain. Terus jadi seram nak bercakap, lantas mereka semua bersurai dan mula menjalankan tugas. Orang kata kalau panas-panas begitu jangan ditegur, nanti silap-silap kita yang disembur dengan api balik.

Qairina didalam bilik mula mengadah kelangit yang membiru dengan awan memutih yang sedikit meliputi langit. Cuba mencari sedikit ketenangan dengan cara begitu sambil bibirnyanya perlahan mengalunkan zikir.

"( Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah (ingat Allah)”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.” (Surah Ar Ra’d : Ayat 28)

Lama dia begitu, hanya memandang kearah langit yang terbentang luas didepan matanya, memuji kekuasaan yang Maha-Esa. Seminit kemudian blackberrynya mula bergetar menandakan ada panggilan yang masuk. Segera dicapai dan melihat ID pemamggil, automatik dia tersenyum seraya menyambut pangilan yang masuk.

“Assalamualaikum Qhaiku sayang...”suara ceria Iskandar mula menerjah masuk melalui corong telefon. Sejuk hatinya mendengar suara Iskandar, serasa beban hatinya tadi beransur hilang.

“Amboi..tak ada kerja ke asyik call Qhai aje. Curi tulang eh?” tuduhnya sengaja mengusik.
Kedengaran suara Iskandar ketawa dibelah sana.

“Mana ada sayang. Is dekat luar lagi ni..tadi ada appoinment dengan client. Ni tengah drive la ni nak balik office.” tambah Iskandar pula. Dia baru saja habis meeting dengan clent diluar tentang projek barunya itu. Makan pun belum lagi.

“Qhai dah makan?”soalnya perhatian.

Qairina mengegeleng kejap. Lepas tu baru dia perasan, Is bukannya nampak pun dia menggeleng.

“Belum lagi.”beritahunya dengan nada sayu.

“Eh..berjodoh la kita. Is pun belum makan lagi. Tapi waktu lunch dah habis la pulak, kalau tak boleh Is jemput Qhai keluar lunch sekali.”

“Tak apa la. Lain kali aje. Nanti Is makan la biskut ke, roti ke. Buat alas perut tu.” cadang Qairina. Kerusi sudah diduduknya. Penat pulak lama-lama berdiri.

Ok mem..you too.”pesan Iskandar pula.

“Ohh..tadi my brother ada pergi syarikat Qhai nak bincang asal projek resort dekat Langkawi tu. Qhai ada jumpa abang Is?” tambah Iskandar lagi. Itu pun papa yang beritahunya sebelum dia keluar meeting tadi.

“Tak ada pun. Dia dah balik kot.” Qairina menipu. Tipu sunat tak apa kan?

“Ermm..tak apa la kalau macam tu. Saja aje nak dengar suara manja Qhai. Baru semangat nak kerja balik.”Iskandar sudah mula kerja sakat-menyakatnya.

“Gatal...”

“Boleh Qhai tolong garukan?”Iskandar berseloroh lagi. Suka benar ye dia mengusik gadis itu.

“A’ah..boleh. bagi Qhai tumbuk dulu muka Is.” balasnya dengan garang yang dibuat-buat. Ada saja kata Iskandar yang membuatnya tersenyum lebar. Kalu Qushairi..hemm..tak payah. Buat sakit jiwa lagi ada la.

Iskandar hanya ketawa mendengar kata balas dai Qairina itu. Nak tumbuknya? Boleh jugak. Mesti sedap.

“Ok la sayang. Is dah sampai office dah ni. Hujung minggu ni kita jumpa ok.” ujarnya sambil kereta mewahnya mula mendekati banguan syarikat milik keluarganya.

“Buat apa pulak Is datang? Bukan biasanya bakal pengantin tak perlu datang ke?”

“Suka hati la..nak datang jugak.”katanya berbaur tegas. Sudah lama dia tak ketemu dengan Qairina. Ada rasa rindu yang bertamu dibenaknya.

“Suka hati awak la Encik Iskandar.” kata Qairina pulak malas. Malas dah nak melawan kata dengan Iskandar. Tapi perkataan ‘sayang’ yang meluncur lancar buatnya itu memang membuai-buai perasaanya. Malas nak ditegur, biarkan sajalah. Dia pun suka dengar. Selepas berbalas salam barulah panggilan dimatikan. Nafas panjang ditarik dan dilepas kuat sebelum mula menarik satu ersatu dokumen yang menimbun atas mejanya itu.

Sekarang dia hanya menghitung hari, jam, minit dan saat saja untuk menunggu hujung minggu menjelma...ada rasa bahagia yang bergayut disitu.


_BERSAMBUNG_


P/s: dh lme rasenye x update blog ni hehe...dila sibuk mengedit BKH sana sini sampai xde mase nak update SKQ...pada semua yg tertanya2 bile SKQ nk kuar, skrg dh masuk. jadi tinggalkan komen anda ok hehe...luv u all. doakan dila cpt2 diapkan manuskrip BKH ok... ^,^

5 comments:

NurAtiZa said...

X suke lah dgn care Qusairi tu...
Selekeh dah ludah nak jilat blik pulak...
Yerk...menjijikkan.

Anonymous said...

setuju dengan nuratiza...tak suka dengan Qushairi dah ludah jilat balik...harap2 Qhairina jangan layan si bodoh tu...Qhairina tetap milik Iskandar hingga hujung nyawa....sukenyeeee....

Anonymous said...

mabuk ke apa si Qushairi tu kata tak suka napa skarang terhegeh2 nakkan qhai balik...tak suke le moga2 takde le konflik yg berat2 gangu hubungan Qhai dan Is ye.

amorey chenyonye said...

erggggggggggggg...menyampah tengok Qhusairi n intan.cik writter, janganlah buat konflik yg berat2 k.kalo buat pun harap2lh qhai n is x mudah melatah dgn dugaan k.

Anonymous said...

x sabar nak tunggu hujung minggu menjelma...hehe