Monday, 20 February 2012

Sejuta Kasih Qairina 9



Langkahnya terhenti dihadapan bangunan syarikat tinggi dihadapannya, InterShip Corp yang terletak ditengah-tengah bandaraya Kuala Lumpur yang pesat membangun. Sebuah syarikat yang beribu pejabat di United Kingdom. Tapi dengar kata cawangan di Malaysia ini diterajui oleh orang melayu. Sejauh mana kebenarannya pun dia tak tahu. Sudah dua hari dia berada di kuala lumpur meninggalkan kampung halamannya. Tas tangannya digenggam erat dan nafas dalam ditarik sebelum melangkah penuh kemas masuk ke ruang legar company tersebut.

Lihat saja rekaan dalaman yang nampak ekslusif dan kemas, lututnya sudah mengeletar. Tidak disangka pula dia boleh diterima kerja oleh syarikat se-gah begini. Kaunter pertanyaan yang menempatkan dua orang pekerja wanita dihampirinya.

“Excuse me..dimana saya nak lapor diri hari ni.”soalnya sopan dengan senyuman yang menghiasi wajahnya pagi ini

“Give me a minutes miss.”jawab pekerja disitu seraya mengangkat telefon dan bercakap beberapa ketika.

“You just go straight to the department of  human resource at level 7,there is someone waiting for you there.”beritahu pekerja itu dengan senyuman manis.

“Thank you.”ujarnya. dia menuju ke lif dan tingkat 7 ditujunya. Sebaik saja tiba disitu, seorang wanita dalam lingkungan 30-an sudah setia menunggunya disana. Hari pertama dia mengenakan baju kurung moden, biar nampak sopan sedikit.

“Cik Intan Azwani right?”soal wanita itu.

“Saya Mastura. Awak boleh panggil saya Kak Mas je.”katanya ramah seraya menghulurkan salam perkenalan. 

Tangan Kak Mas disambutnya penuh sopan. Seyuman juga dihadiahkan.

“Jom..Kak Mas bawak Intan jumpa dengan semua orang atasan.”pelawa Kak Mas. Bagi pekerja baru sepertinya, memang dia akan diperkenalkan dulu dengan bos-bos atau pihak engurusan tertinggi sebelum dibawa ke tempatnya. Supaya senang untuknya berurusan dengan pihak atasan nanti, kalau bos sendiri pun tak kenal, kan susah nak buat kerja.

“Hari ni anak perempuan tuan CEO kita pun mula masuk kerja tau.”ramah Kak Mas bercerita. Mereka tak pernah lagi melihat anak gadis CEO mereka tu sebab CEO mereka tu agak menjaga keluarganya. Tak mahu anak beranaknya jadi public figure. Lagi pula CEO mereka tu baru sebulan mengambil alih tampuk tertinggi pengurusan setelah pulang dari UK.

“Oh ye??”tanyanya penuh minat.

“Ermm...kalau akak dengar-dengar la gosip kat pejabat ni, cantik budaknya.”Kak Mas terus kecoh bercerita. Mana taknya, semua office boy di syarikat ni dah sibuk bercerita itu ini pasal anak CEO mereka tu. Cantik la, putih la, sopan la..macam-macam lagi kebaikan yang dicanangkan.

“Hah... ada baca tak surat khabar minggu lepas. Yang berita pasal bakal tunang pewaris Putra Holdings tu. Ha..anak CEO kita la yang bakal jadi tunang tu.”

Bulat matanya memandang Kak Mas disebelah. Bagai tak percaya dengan apa yang baru didengarnya tadi. Jadi, anak CEO syarikat ni la yang bakal bertunang dengan Iskandar. Tanpa dapat ditahan, ada keluhan sinis yang keluar dari bibirnya. Tak sangka sungguh kecil kuala Lumpur ni. Kenapa dalam banyak-banyak syarikat yang ada di Kuala Lumpur ni, syarikat ni jugak yang memberinya kerja. Terpaksa kerja sebumbung lagi dengan bakal tunang bekas teman lelakinya. Hatinya mula membentak kasar. Hilang sudah senyuman dibibirnya.

Tanpa disedari mereka sudah merapati bilik mesyuarat. Kata Kak Mas, semua pihak atasan sudah ada, Cuma beberapa orang saja yang tak dapat hadir atas urusan kerja. Tombol pintu dipulas Kak Mas perlahan dan memberi laluan agar dia masuk dahulu.

Dengan penuh rasa terpaksa, diukir juga senyumannya. Dia tak mahu pada hari pertama lagi dia sudah memberi bad expression pada pegawai-pegawai atasan. Sempat lagi dia menebarkan pandangan matanya melihat semua orang yang hadir dibilik tersebut. Dalam diam dia mencari seraut wajah yang sudah berjaya memiliki Iskandar itu.

Seminit kemudian matanya mula jatuh pada seraut wajah jelita disebelah seorang lelaki tua dalam lingkungan umur 50-an. Sedang berbual mesra dengan senyuman manis yang menghiasi wajahnya. Penampilan gadis itu juga kalau nak dibandingkan dengannya memang jauh berbeza. Gadis itu nampak moden dengan sut yang tersarung ditubuh langsingnya, bersama mekap yang nampak natural, tak terlalu keterlaluan. Tapi cukup menaikkan seri diwajah itu. Dalam diam dia menyimpan cemburu yang mula menyala.

“Tuan, pekerja baru kita dah sampai.”suara Kak Mas mula kedengaran. Beberapa pegawai atasan yang sedang berborak segera terdiam. Begitu juga lelaki disebelah gadis itu.

Terencat sudah perbualan Qairina bersama abahnya. Wajahnya dipalingkan dan dilihat seorang gadis yang nampak sopan dengan baju kurung moden sudah berdiri tegak tak jauh darinya. Saat mata mereka menyapa, segera senyuman diukirkan buat gadis itu. Hari ni hari pertamanya disyarikat yang diterajui abahnya bagi cawangan di Malaysia. Syarikat ini adalah syarikat antarabangsa yang beribu pejabar di UK.

Seawal jam 7.00 pagi lagi dia sudah mendapat panggilan daripada Iskandar. Memang degil betul lelaki tu. Sudah dikata tak perlu menelefonnya. Iskandar memberikan kata-kata semangat padanya dan tak lupa jugak mengingatkannya supaya tak melayan sangat lelaki-lelaki disini nanti. Mengeleng kepala saja dia mendengarnya.

“Baiklah..memandangkan semua orang sudah ada disini. Bolehlah kiranya saya mula memperkenalkan dua orang pekerja baru yang akan meyertai keluarga kita di syarikat ini mulai sekarang.”Ir Zulkefli memulakan bicara. Sebagai CEO , dia memang lebih suka agar semua pekerja bekerja seperti sebuah keluarga. Itu perinsipnya agar semua menjaga antara satu sama lain.

“Pertama sekali saya memperkenalkan cik Intan Azwani yang akan menyertai kita mulai sekarang. Dia telah memenuhi semua kriteria yang diperlukan dan telah lulus intreview dengan jayanya. Saya ucapkan selamat datang kepada Cik Intan ke syarikat ni. Saya mahukan kerja yang telus dan jujur dari awak.”Ir.Zulkefli mula meyampaikan amanatnya pada pekerja barunya itu. Automatik Intan menarik senyuman kearah semua orang yang ada disitu. Yang perempuan disalamnya penuh hormat.

“Dan yang kedua. Saya rasa semua orang pun dah tahu, bukan menjadi rahsia lagi. my lovely daughter, Cik Qairina Faqiha akan turut menyertai kita semua. Saya mengambil anak gadis saya sendiri bekerja disini bukan atas dasar keluarga. Tapi anak saya juga telah melalui sesi interview dan dia lulus dengan jayanya. Jadi saya tak mahu ada sebilangan orang yang mengatakan bukan-bukan tentang anak gadis saya memandangkan dia juga memalui proses yang sama seperti pekerja lain.” Panjang lebar Ir.zulkefli berbicara. Dia memang tak mahu mendengar apa-apa gosip buruk berkenaan kemasukan anaknya ke syarikat ini.

Dilihat semua yang ada disitu mengangguk faham. Giliran Qairina pula berjabat dengan semua kaki tangan disitu. Saat tiba dihadapa gadis yang bernama Intan Azwani itu, tangannya turut dihulurkan.

Nice to meet you.”katanya lagi. Dilihat gadis itu hanya mengangguk dengan senyuman yang entah kenapa dia rasakan tiada keikhlasan disitu. Namun diketepikan saja, mungkin perasaannnya saja kot.

Come. I’ll show the room for both of you.”kata Tia merangkap secretary kepada Qairina. Mereka sudah berkenalan terlebih dahulu tadi. abahnya sendiri yang memperkenalkan mereka tadi.

memandangkan tempat ketua Marketing department sudah dikossongkan kerana telah dinaikkan pangkat dan dipindahkan ke cawangan negara lain, Dia telah berjaya mengisi kekosongan sebagai ketua Marketing Department dengan berkat kebolehan dan kelayakannya. Itu bermakna gadis yang bernama Intan itu akan bekerja dibawahnya. Diharap hubungan mereka baik-baik saja. Itu niat yang dipasangnya dalam hati.

Intan mula sakit hati bila dia diberitahu yang dia kan bekerja dibawah gadis yang bernama Qairina itu. Bukan saja dia cemburu dengan rupa paras jelita yang dimiliki gadis itu, tapi juga kedudukan tingginya dalam syarikat ini, walaupun mereka sebaya. Nampak sangat dia telah jauh dikalahkan. Itu bermakna gadis itu adalah bosnya mulai sekarang. Hatinya memberontak. Intan dibawa ke tempatnya manakala Qairina pula dibawa kebiliknya.
Qairina memerhati isi dalam bilik pejabatnya itu. Lengkap dengan sofa dan almari tinggi yang menempatkan pelbagai jenis Dokumen syarikat. Apa yang tambah menarik perhatiannya lagi adalah pejabatnya yang menghadap cermin kaca besar yang menaja panorama indah langit dari aras 9 ini. Dia mula merasa selesa disitu.

Anything i can help you boss.”ujar Tia hormat pada majikannya itu. Dia rasa senang dapat bekerja dengan anak CEO syarikat itu. Tak menyombong diri, sentiasa tersenyum. Cantik pula tu. Pujinya dalam hati.

Dia tergelak, lucu pula bila panggilan ‘Bos’ ditujukan buatnya. Muka Tia yang sudah terpinga-pinga dipandangnya kejap. 

“ tak payah la panggil  bos, macam pelik je bunyinya.” Katanya sambil meletakkan tas tangannya keatas meja.

“Tapi tu memang panggilan hormat di syarikat ni untuk semua pegawai atasan Cik Qairina.” Tia memberi alasan.

“Yeke...takpe la kalau macam tu, awak boleh sambung balik kerja awak. Kalau saya ada apa-apa masalah nanti saya panggil awak.” Qairina memberi arahan.

Tia  mengangguk sebelum berlalu keluar. Dilihat rakan sekerjanya semua sudah terjenguk-jenguk memanjangkan leher kearah pejabat bos baru mereka itu. Tambah-tambah lagi yang lelaki, terbulat-bulat matanya. Menggatal la tu.

“Fuhh...cun giler..”kata salah seorang staf lelaki yang dipanggil Mat dikalangan mereka disitu.

“korang jangan nak menggatal eh. Takkan dia pandangnya muka macam korang ni. Apa taste office boy je. Dia tu bakal tunang pewaris Putra Holdings tau. Korang jangan mimpi la nak potong line.”kata Tia sedikit kuat dengan nada mengejek sambil tangannya mengawang-ngawang menunjuk kearah semua lelaki gatal tu.
Tapi betul apa yang dikatakan tu. Takkan la cik Qairina tu nak layan office boy macam dia orang ni semua kalau dia dah dapat yang beribu kali lebih baik. Handsome pulak tu. Boleh cair agaknya dia kalau jumpa dengan Tengku Iskandar tu. Kalau tengok dalam paper pun dia boleh cair, apatah lagi kalau tengok LIVE. Bukan takat cair je, lebur dah.

“Mana la tau. Jodoh bukan kau yang tentukan.”seloroh lelaki bernama Mat itu, masih lagi nak memepertahankan kata-katanya. Mana taknya, saat kaki bos baru mereka tu mencecah saja masuk ke bahagian department mereka, semua mata pekerja lelaki disitu bagai nak tersembul keluar gayanya. Yang ternganga pun ada. Nasib baik tak ada lalat dalam pejabat ni. Silap-silap makan lalat la jawabnya.

“Intan yang baru masuk tu tak pulak kau usyar ye Mat.”balas Tia lagi seraya duduk dikerusinya. Dokumen yang sedang disemaknya tadi ditarik kembali.

Sudahnya Mat langsung terdiam seraya memandang kearah Intan yang tak jauh darinya. Sengihan kelat diukirkan pada intan. Intan turut tersenyum kepada Mat walaupun sebenarnya dia rasa menyampah mendengar segala pujian yang melambung-ambung diberikan pada bos barunya itu. Dia pun baru jugak masuk, tapi tak diberi perhatian macam tu pun. Bentaknya dalam hati.

Tahu la dia tak secantik bosnya itu. Tapi dia juga turut mempunyai raut wajah yang manis dipandang. Kalau tidak, masakan Iskandar terpikat padanya dulu. Malas nak ambil pusing dengan perbualan mereka yang masih lagi rancak. Dia membuang pandang kearah screen komputernya. Dipekakkan telinganya daripada mendengar semua pujian yang keluar dari teman sepejabatnya semua.

Tepat jam 5 petang, pekerja semua mula beransur-ansur pulang ke rumah. Hari pertama tak terlalu memenatkan memandangkan masih tidak terlalu banyak kerja yang diberi. Mungkin esok,lusa kerjakan akan mula banyak. Matanya dilarikan kecelah-celah bidai, dilihat pekerjanya juga makin surut. Masih tinggal beberapa orang saja. Itu pun sudah bersiap-siap kemas nak pulang kerumah.

“Bos...saya balik dulu.”beritahu Tia sambil menjengahkan kepalanya disebalik pintu.

“Ok..”jawabnya sambil mengangguk. Pen ditangannya ditutup dan diletakkan didalam cawan yang sudah tersedia diatas mejanya. Beberapa dokumen diatas meja dikemasnya sebelum mencapai tas tangannya dari bawah meja. Dia pun nak balik, abahnya dah mesej tadi yang abahnya akan tunggu dia dibawah pukul 5.15. hari pertama ni dia datang dengan abahnya, mungkin esok baru dia akan drive sendiri.

Kakinya mula melangkah keluar, tangannya menutup daun pintu pejabatnya. Sewaktu dia melintas dihadapan meja-meja pekerjanya, dilihat Intan masih belum balik lagi. Masih meneliti beberapa dokumen.

“Tak balik lagi? Dah lewat ni..”tegur Qairina lembut.

Intan mendongak dan matanya terus menyapu bersih wajah Qairina. Dalam keterpaksaan diukir juga senyuman manis buat bosnya itu. “belum lagi bos. Sikit lagi. Bos balik la dulu..”katanya juga turut lembut. Dia tak mahu kalah, walaupun dia bukanlah seorang yang terlalu lemah lembut sebenarnya.

“Takpe kalau macam tu. Saya balik dulu. Assalamualaikum.” Ujar Qairina sebelum berlalu. Intan yang menghantarQairina pergi dengan pandangan matanya hanya menjawab salam dalam hati. Kemudian bibirnya dicebik sedikit, berbulu telinganya mendengar bicara lembut gadis itu. Mejanya yang semak sedikit dikemas pantas.

Sewaktu dia tiba di ruang legar syarikat yang nampak sudah lengang dari pekerja, dilihat Qairina melintas dihadapannya seraya memeluk lengan abahnya manja bersama senyuman yang sentiasa menghiasi wajah itu. Nampak sangat mesra hubungan mereka. Dia jadi cemburu dengan hidup gadis itu yang nampak sempurna, lengkap serba serbi. Dia jadi teringat pada ayahnya yang sudah pergi menghadap ilahi tiga tahun lepas. Walaupun hubungannya dengan ayahnya tidak terlalu rapat, tapi kehilangan ayahnya masih dirasakan sampai sekarang.

Kenapalah dia tak ditakdirkan hidup dalam keadaan yang serba lengkap sebegitu, punya keluarga yang sempurna, punya harta, punya rupa, dan punya segala-galanya. Entah kenapa dia menjadi tamak sebegini. Inginkan perkara yang sama walaupun hakikatnya dia tak punya apa-apa.

“Macam mana kerja hari ni? Seronok?”soal Ir. Zulkefli pada anak gadis kesayangannya itu.

Qairina mengangguk dengan wajahnya yang ceria seraya mengangguk kepalanya laju. Dia seronok bekerja disitu, semua pekerjanya ramah belaka kecuali pekerjanya yang bernama Intan itu. Tak tahu kenapa dia dapat rasakan yang Intan tak berapa senang dengannya. Dapat dikesan senyuman yang diberikan kepadanya itu tak berapa nak ikhlas. Tapi dia rasa malas pulak nak ambil pusing. Bukannya dia ada buat salah pun.

“Ok..kalau macam tu malam ni kita suruh umi masak special, khas sempena Qhai masuk syarikat. Ajak along dengan angah sekali.”cadang abahnya lagi. Mereka masuk serentak kedalam kereta BMW 8 series milik abahnya. Abahnya memang tak suka pakai pemandu, lebih suka memandu sendiri. Abahnya memang seorang yang low profile walaupun dia CEO syarikat, mungkin sebab tu dia pun turut terikut-ikut, tak suka meyombong diri. Dan dia bangga sangat menjadi anak abah dan uminya.

"Ha...sebelum Qhai lupa, semalam Is ada call Qhai. Dia kata insyallah hujung minggu ni rombongan belah Is akan datang rumah kita.”beritahunya sambil menarik seat belt.

“Amboi...tak sabar-sabar nampak si budak Is tu nak berbinikan puteri abah ni.”usik Ir.Zulkefli pula. Dia tak kisah, asalkan mereka berdua bahagia. Lagu pun dia memang berminat dengan si budak Is tu, bagus budak tu. Bertanggungjawab, dan yang paling penting adalah agamanya.

“Abah ni kan..tak habis-habis nak mengusik Qhai tau.”ujarnya dengan nada merajuk, bibirnya dimuncungkan seperti muncung itik sambil membuang pandang kearah bangunan-bangunan diluar. Kereta sudah mula bergerak pulang. Uminya pasti dah menunggu. Agak-agak apa la yang umi masak untuknya petang ni ye?


Ir .Zulkefli yang melihat muncung itik anaknya yang sudah muncul itu ketawa. Itulah keluarga mereka, memang tak kering dengan gurau senda. Sebab itu juga adalah salah satu cara untuk mengeratkan hubungan kekeluargaan. Ye tak?

******
Iskandar yang melintasi kawasan ruang tamu untuk kedapur terhenti dek panggilan mamanya yang sedang duduk menonton televisyen diruang tamu. Papanya seperti biasa, sibuk dengan bukunya.

“Come here Is. Mama nak tanya sikit.”kata Puan Sri Raja Syuhairah. Sofa kosong disebelahnya ditepuk-tepuk mengisyaratkan anak bujangnya untuk duduk disitu.

Kepalanya yang tak gatal digarunya kejap sebelum melangkah mendekati mamanya, dan duduk disebelah mamanya. “nak tanya apa mama?”soalnya.

“Is dah pergi beli cincin ke untuk hujung minggu ni?”wajah anaknya dipandang seraya bertanya.

Iskandar buat muka blurr. “cincin apa mama?” soalnya balik.

“Haih...budak bertuah ni. Cincin apa lagi. Cincin tunang la.”kata Puan Sri Raja Syuhairah  dengan kening yang sudah bertaut. Nampak sedikit geram dengan anaknya yang agak terpinga-pinga tu.

Membesar terus matanya bila mendengar pasal cincin tunang itu. “Bukan hujung minggu ni just nak merisik je ke?”

“Sekali je la terus. Merisik, lepas tu terus bertunang. Buat apa nak tanguh-tangguh. Ha... lagi elok kalau kahwin je terus.”tegas mamanya. Hilang sudah tumpuannya pada drama yang disiarkan dikaca televisyen tadi. kini tertumpu pada anak bujangnya pula.

Kalau ada air dalam mulutnya waktu ni, nescaya dah tersembut dekat muka mamanya. Bertunang hujung minggu ni? Biar betik? Apasal dia tak tau pun.

“Tapi Is tak beritahu Qhai pun pasal tunang ni. Is just cakap yang hujung minggu ni family kita akan hantar rombongan, tu je mama.”

“Takpe..tak payah cakap pun takpe. Nanti biar mama dengan papa yang uruskan. Tugas Is sekarang, tempah cincin je sayang. Yang lain-lain pandai la mama papa uruskan”bilang mamanya lagi penuh mengharap.

“Mama kamu tu dah tak sabar nak bermenantu. Nak harapkan abang kamu entah bila. Asyik nak menangguh je. Tunangnya dah lama.”suara papanya pula mencelah. Tapi mata masih melekap didada buku.

Iskandar yang kehilangan kata hanya berdiam diri seraya mengangguk lambat-lambat. Bila mama dah beri kata putus dan disokong pulak oleh papanya, memang dia sudah tak boleh berbuat apa-apa. Dia terfikir, macam mana agaknya penerimaan Qairina nanti. Akan mengamukkah gadis tu? Nak bertunang pulak tiba-tiba walaupun memang itu perancagan mereka. Tapi taklah semendadak macam ni.

“Maknanya kita tak jemput orang la ni Is bertunang?”tanyanya pula.

“Kita ajak family terdekat jela, Mak ngah, Pak lang kamu, dan beberapa lagi la. Kalau Is nak ajak Razif datang sekali pun takpe. Kahwin nanti baru kita buat besar-besaran”cadang mamanya dengan mata yang bercahaya. Nampak sangat mamanya memang bersungguh-sungguh nak menjadikan Qairina menantunya.

“Setuju jela Is. Kesian mama kamu tu. Kempuanan nak bermenantu. Nanti meroyan pulak.”seloroh papanya megusik mama.

“Abang ni kan. Ejek syu..padahal abang pun berkenan kan.”lengan suaminya dicubit halus. Tan Sri Tengku Muhaimin hanya tergelak perlahan.

Senyuman kelat ditarik juga untuk menyedapkan hati kedua orang tuanya. “ok la..Is naik dulu, ada kerja lagi sikit.”

“Jangan tidur lambat sangat..”sempat lagi mamanya memesan sebelum dia bangkit. Dia hanya mengangguk sebelum membuka langkah menghampiri tangga, berselisih pula dengan abangnya yang beru hendak turun kebawah. Tak senyum langsung padanya. Muka masam je macam tin sardin kemek. Cepat-epat badannya dibawa masuk kedalam bilik.

Qushairi yang sebentar tadi terdengar percakapan antara papa, mama dan adiknya jadi gelisah bila mendengar mamanya nak mempercepatkan majlis pertunangan, apa yang lebih menyakitkan hatinya ialah mama juga nak menyuruh adiknya dan Qairina spaya cepat-cepat melansungkan perkahwinan. Hatinya sakit bila memikirkan Qairina akan jatuh dalam pelukan adiknya tak lama lagi. Dia tak rela.

Dia menghampiri mamanya yang sudah mengalihkan pandangannya pada drama yang disiarkan dikaca televisyen. “betul ke mama nak cepatkan majlis pertunangan dengan nikah Is tu?”soalnya bersama sedikit kerutan menandakan dia tak berapa menyenangi cadangan mamanya itu.

Puan Sri Raja Syuhairah yang mendengar terus berpaling kearah anak sulungnya itu dengan kening yang bertaut. “apa salahnya? Benda baik tak elok nak ditangguh-tangguhka. Sama jugak macam Haziq tu, bertunangnya dah bertahun-tahun. Kahwinnya entah bila lagi.”perlinya.

“Kenapa nak buat terburu-buru sangat mama? Is dengan budak tu pun baru kenal . Entah-entah baru berapa bulan kahwin, dah bercerai. Kita jugak yang nanti malu mama.”tambahnya lagi, sedaya upaya dia mencuba untuk menghalang niat mamanya itu.

Mata Puan Sri Raja Syuhairah mula mengecil, pelik dengan perangai anak bjangnya ni yang beria-ria sangat nak menghalang perancangannya. Bukan dia pun yang nak berkahwin. Sepatutnya dia gembira bagi pihak adiknya, ini tak. Bantah lagi ada la.

“Yang Haziq beria-ria nak mengbantah ni kenapa? Biar la mereka berdua tu cepat-cepat kahwin. Ada baiknya perancangan mama tu. Mungkin dengan cara tu sikap buaya darat adik kamu tu akan hilang. Kamu sepatutnya tumpang gembira tau tak. Bukan menbantah!!”katanya lagi berbunyi sedikit garang. Nak menunggu anak sulungnya kahwin entah bila la agaknya baru dia apat memegang cucu. Family belah Hani pun sudah mula mendesak agar perkahwinan anaknya dengan Hani dipercepatkan, tapi anaknya itu ada saja alasan yang diberikan. Entah apa yang ditunggunya lagi pun dia tak tau.

Nak kata hubungannya dengan Hani berantakan pun tak. Nampak mereka macam ok je. Tapi tak tau apa masalah sampai sekarang kenapa anaknya itu tak mahukan hubungan yang lebih serius.
******
Puan Saliha menuju kearah pegola yang terletak dilaman rumah mereka sambil menatang sepinggan buah-buahan. Seronok rasanya menikmati angin malam sambil berborak-borak begini. Tambah lagi rumah mereka yang berkedudukan angak tinggi, memang nyaman terasa bila disapa bayu malam. Qairina dan suaminya dilihat sedang rancak bercerita sampai tergelak-gelak. Entah apa yang seronok sangat pun tak tahu.

Anak-anak lelakinya dengan isteri dan cucu-cucu comelnya pun baru saja balik selepas habis makan malam sempena meraikan hari pertama nak gadisnya masuk pejabat. Kesian cucu-cucunya, sampai lintang pukang tertidur diruang tamu selepas penat bermain sesama mereka.

“Ni borak apa ni sampai terkekeh-kekeh malam-malam ni. Panggil hantu apa?” perl Puan Saliha sebaik saja Neletakkan pinggan berisi buah-buahan dihadapan anak beranak itu. Pipi comel Qairina dicubinya kuat.

“Aaaa....sakit la umi.”menyeringai Qairina sambil memegang tangan uminya yang masih melekat dipipinya. Lama-lama kena cubit macam ni boleh gelebeh jadi pipinya. Turun duit hantaran nanti. Selepas pipinya dilepaskan barulah dia menggosok-gosok laju pipinya yang terasa kejang.

“Liha ni..jangan la cubit anak abang macam tu. Abang pun terasa sakitnya.”bela abahnya dengan nada sayu yang dibuat-buat.

"A’ah..yela kan, nak Liha cubit abang jugak?”soal Puan Saliha pula, tangannya sudah mula diangkat sebelum ditepis sedikit oleh suaminya.

“Janganlah..cubit Qhai sorang cukup la.”

“Abah ni..bukan nak backup Qhai kan. Saja nak kenakan Qhai.”ujarnya dengan nada rajuk. Muncung itik dah keluar dah...tu dia. Terkekeh-kekeh umi abahnya ketawa melihat muncungnya.

“Gelak...gelak...”Qairina memerli seraya menyepit kepala umi dan abahnya dibawah lengannya dikiri dan kanan. Habis lengannya dipukul-pukul umi dan abah. Ha...kenakan dia lagi. Seminit kemudian Qairina melabuhkan ciuman kasih kepipi umi dan abahnya. Terhenti terus pergerakan tangan yang memukul-mukul lengannya tadi.

Dia melepaskan kepala umi dan abahnya, kemudian lengan umi dan abahnya pula dirangkul seraya mengukir senyuman yang tersangatlah manis buat tatapan umi dan abahnya. Kepalanya dilentokkan kebahu uminya manja.

“Qhai nak ucapkan terima kasih sangat dekat abah dengan umi sebab selama ni dah banyak bersabar dengan perangai Qhai. Kalau tak ada umi dengan abah, Qhai dah tak tahu macam mana nak teruskan hidup.”sayu sekali bicara yang terbit dari bibirnya. Tubir matanya mula digenangi air. Sungguh dia sangat bersyukur kerana dikurniakan umi, abah dan abang-abang yang sangat sayang dan caring dengannya.

Merekalah yang telah banyak memberi semangat untuk dia teruskan hidup setelah hubungannya dengan Qushairi putus ditengah jalan. Yang banyak mencerikan hari-harinya yang mula suram. Mengembalikan dirinya yang lama. 3 tahun bukan tempoh yang singkat, cukup lama. Sudah acap kali dia terlihat uminya menangis dibahu abahnya sepanjang 3 tahun itu. Dia hidup, bernafas, tapi tanpa perasaan, jiwanya mati. Orang sekelilingnya tak diambl peduli, seolah-olah hidup dalam dunianya sendiri.

“Apa touching-touching ni? Tak main la..”kata uminya kuat. Padahal mata dah berair. Pipi anaknya disentuh. Itulah hatinya, jantungnya, limpanya. Bahagianya dia jika melihat puterinya itu turut bahagia. Cukuplah mereka sekeluarga berendam air mata selama ni. Dia selalu berdoa agar senyuman diwajah anaknya yang terukir hari ini, tak akan sekali-kali lagi ditarik pergi. Biarlah ia tetap terukir indah disitu. Hanya itu yang dimahukannya.
Dia sangat berharap Iskandar adalah orang yang diturunkan oleh Allah sebagai pendamping anaknya, sebagai penyeri dan pembawa kebahagiaan kepada puterinya itu.

_bersambung_

p/s: selamat pagi semua..skq 9 nak menjengah boleh? komen ok... ^,^

7 comments:

Anonymous said...

senyum sampai telinga:-) -Say Hello

Anonymous said...

nk lagi..yaaa,,,cayala the best!!! thumb up!!!

purple_heart said...

x suka la ngn intan nie.. mesti dia buat hal nti.. hish..

Anonymous said...

manjanye Qairina...
ank umi dng abah..
xsabr tugu dia org khwin..

ArA

amorey chenyonye said...

bestnye.x suka ngan intan tu.x sdar diri tul.(emolah plak)janganlah bagi banyak konflik dalam hubungan diorang cik writter ye....

Anonymous said...

tahu xpe..intan tuh sombong semacam jea..! perasan lawa jerk...tp pape pon good job cik writer..:)

Princess ♥ said...

nak n3 lagi !

btw, nape lahh si perempuan intan tuuu datang
kacau daun sajee,
nk je tikam2 jantung dia hehehe :)
harap2 xde konflik antara perhubungan iskandar n' qairina
hope their relay will lasts forever
-over feeling lah saye ni -


p/s: i loveeee your writtings miss writer !!! always supporting you ! chaiyokkk :))