Sunday, 30 December 2012

Bisikan kata Hati Special ^^



Tepat jam satu setengah pagi Aiman mengatur langkah lesu memasuki rumah yang gelap sunyi. nampaknya semua penghuni  dah tidur. tubuh sasanya direbahkan ke kerusi mewah buatan Itali di ruangtamu seraya merungkai keluar tali leher yang tergantung longgar di lehernya. Sudah hampir dua minggu berturut-turut dia sering pulang lewat gara-gara urusan kerja yang semakin bertambah. orang kata rezeki jangan ditolak, tapi bahananya siapa yang dapat? dia jugak, terpaksa hari-hari bersengkang mata di pejabat sampai lewat malam.

Tekaknya terasa kering, lantas kaki dihayun ke ruang dapur. pintu freezer ditarik dan sebotol Tropicana twister perisa oren di tuang ke dalam mug dan diteguk rakus. sesaat kemudian bulu tengkuknya terasa meremang. seakan ada yag memerhati.

Siapa pulak yang belum tidur dah pukul satu pagi ni? detiknya. perlahan-lahan kepalanya ditoleh kebelakang.

“Astaghafirullahalazim…apa Mak Mah pakai telekung tengah malam macam ni?” nasib baik tak tercampak mug kosong ditangan! alunan jantung yang terkejut, diurut kejap.

“Hai…pukul satu setengah pagi baru balik?” tegur Mak Mah seraya mencekak pinggang. Aiman dah pegang belakang leher beserta senyuman sumbing serupa orang tak cukup gigi.

“Banyak kerja la Mak Mah. bukan sengaja balik lambat.” pandai Aiman menjawab.

Mak Mah menghela nafas pendek. “kalau ye pun nak balik lambat, inform la dulu dekat Laila…kesian Mak Mah tengok dia tunggu Aiman dekat luar tadi. agaknya kalau mama tak tegur tadi sampai kesudah pun dia tunggu lagi kamu.” nasihat diberi pada anak majikannya yang sudah dianggap seperti anaknya sendiri itu.

Aiman mula dihimpit rasa bersalah. seraut wajah lembut isterinya melayang diruang mata. memang sejak dua menjak ni hubungan dia dan isterinya terasa semakin renggang. Bila dia pulang, isteri dan anaknya sudah lena dibuai mimpi. 

Dia sibuk dengan urusan pejabat yang semakin menimbun, isterinya pula sibuk menguruskan anak bujang mereka. Ahnaf yang hampir menginjak ke usia tiga tahun, nakalnya makin menjadi-jadi. baru seminggu lepas habis dokumen proposal yang ditinggalkan atas sofa dalam bilik dikoyak anak bujang bertuahnya itu. apa lagi, mengamuk la dia. Sampai sekarang anak kecilnya itu tak mahu bercakap dengannya. merajuk mengalahkan orang tua!!

“Minta maaf Mak Mah…lain kali Aiman call dulu kalau balik lambat.” mug ditangan dibawa ke sinki dan dibasuhnya sebelum digantung pada rak.

“Bukan minta maaf dengan Mak Mah, tapi dengan Laila. Ingat…walau sesibuk mana pun kerja, jangan diabaikan isteri dengan anak Aiman. harta bila-bila masa je boleh cari, tapi keluarga kalau hilang tak boleh dicari lagi. lain la kalau Aiman niat nak pasang satu lagi.” dalam ceramah sempat lagi Mak Mah bercelucon.

“Hish!! ke situ pulak Mak Mah ni. perempuan lain takkan pernah sama dengan kedudukan Laila dalam hati Aiman!” bersungguh-sungguh Aiman menepis usikan itu. cinta yang dirasakan pada si isteri masih menggebu dan mewangi walaupun usia perkahwinan yang dibina sudah masuk tahun yang ke lapan.

“Dah la…pergi naik atas mandi, lepas tu tidur. jangan nak sambung pulak buat kerja lagi!”

“Baik…” sambut Aiman dengan sengihan. kemudian berdesup dia memanjat tangga menuju ke bilik.

           Sebelum masuk ke kamar, kakinya melencong terlebih dahulu ke kamar anak bujangnya yang terletak bersebelahan bilik adiknya. kepala dijengah kedalam setelah daun pintu dikuak sedikit. dilihat katil bujang anaknya yang penuh dengan lori mainan dan robot, kosong.

“Tidur mana pulak anak aku ni?” soalnya sendirian. tidur dengan papa mama agaknya. kemudian, barulah dia mendekati kamar dia dan isteri. berhati-hati tombol pintu dipulas supaya tak mengejutkan tuan puteri yang mungkin sudah lena dibuai mimpi indah. 

            terpaku seketika matanya melihat pemandangan indah dihadapannya kini. pemandangan yang cukup untuk menerbitkan rasa indah dan bahagia di jiwanya. dilihat anak bujangnya sudah tertidur lena, sambil meniarap beralaskan dada isterinya yang berombak tenang mengikut alur pernafasan yang mengalun lembut.

Lama bola matanya tertunak jatuh pada dua orang buah hati pengarang jantungnya itu. pulas sekali tidurnya sampai tak terganggu dek bunyi nafasnya disebelah. pipi mulus isterinya dielus lembut. terasa bersalah sungguh dirinya kerana mengabaikan isterinya sejak dua menjak ini.

I’m sorry sayang…” bisiknya perlahan menyampaikan rasa bersalah yang menghimpit dadanya. dahi itu dikucupnya lama sebelum beralih pula pada pipi tembam si anak. remote penghawa dingin atas meja kecil ditepi kepala katil dicapai. suhu bilik dinaikkan sedikit supaya tidak terlalu sejuk. barulah baju kemeja yang sudah seharian tersarung di tubuhnya ditanggalkan, dan menghilang di sebalik bilik air.

Pajama biru gelap disarungnya. mata yang terasa pedih direnyehnya kejap. mujur saja dia sudah menunaikan solat Isyak dipejabat tadi sebelum pulang. katil dipanjatnya. kedudukan anak dan isterinya masih tak berubah-ubah. Dengan berhati-hati dialihkan tubuh anaknya yang makin tembam dari hari ke hari menjauh dari dada isterinya. bimbang pula kalau isterinya sesak nafas nanti. anaknya bukan makin kurus, makin gempal ada la!

Si anak diletak ditengah-tengah. tangannya dipanjangkan kebawah badan si anak untuk meraih pinggang langsing isterinya. doa tidur dibaca. senang saja lena menjemputnya.


*****
Lagu yang terhasil dari Iphone memaksa Aiman membuka mata yang masih kelat terasa. dalam keadaan mamai tangannya mengagau handset yang diletak bawah bantal.

Hello…” sapanya dengan suara garau. mata masih lagi terpejam.

“Ha…assalamualikum Aiman. umi dengan abah ni dah sampai kawasa Ampang. dalam dua puluh minit lagi sampai la. cakap dekat Laila jangan risau ye.” suara ibu mertuannya yang menampar cuping telinga terus membuatkan matanya besar membulat. hilang terus ngantuk yang menguasainya tadi. umi?

“Waalaikumsalam. Umi dengan abah nak datang sini ke?” soal Aiman bodoh.

“La…Laila tak beritahu ke?” soal umi dihujung talian. rambut yang kusut digaru. pending kejap.

“Ahh…yela. Laila ada beritahu semalam.” Aiman tipu sunat. setelah salam diberi, cepat-cepat comforter kuning air yang menyelimuti tubuhnya ditolak. kelibat Laila dan anaknya pun sudah hilang dari kamar. seusai membersih diri, terus dia menapak ke bawah mencari bayang isteri tercinta. mujur hari ni hari sabtu. boleh la dia merehatkan badan dan minda.

Morning sayang…balik lambat semalam?” tegur Datin Rasyidah dengan kening yang terjungkit ala-ala Along mintak hutang.

            Aiman telan liur yang terasa payau. dia berdehem membetulkan salur tekaknya yang seakan tercekik.

“Banyak kerja.” balas Aiman pura-pura tenang.

Lame excuse.” kerek pula Datin Rasyidah membalas. Aiman dah tak terkata apa. jadi tersengih ajelah yang mampu.

Good morning my boy..” baru nak dicium pipi tembam Ahnaf, tangan kecil itu sudah menolak pipinya terlebih dulu. amboi…ni memang benar-benar merajuk ni! tanpa dipedulikan penolakan sia anak, terus dicium pipi anak kecilnya itu.

“Mama…” rengek Ahnaf sambil memukul-mukul pehanya tanda tak suka papanya menciumnya. Laila garu kepala mendengar rengekan anaknya itu.

It’s okay…it’s okay…mama tolong lap ye.” Laila memujuk. kemudian pipi anknya itu disapu seolah-olah mengelap bekas ciuman suaminya tadi. ada-ada jela keletah anak mereka tu!

“Kerusi sebelah isterinya yang sejak tadi diam tak bersuara ditariknya. sekilas pun langsung tak dipandang wajahnya yang handsome ni! sempat lagi perasan diri!

Laila menarik pinggan kosong dan disenduk nasi lemak buat suaminya. sambal diletaknya sedikit saja kerana dia sudah maklum sangat kalau suaminya tak tahan pedas.

“Apasal sikit sangat sambalnya sayang? tambah la lagi.” mulut Aiman mengomen. entah kenapa pagi ni perutnya tiba-tiba nak makan pedas. perubahan hormone agak.

 Laila dah kerut dahi. biar betul pak cik ni? jangan menangis pulak makan sudah. tiba-tiba akal nakalnya datang. habis dua sudu penuh sambal diletaknya atas nasi suaminya.

Enjoy your breakfast.” katanya lembut tapi berbaur ancaman. nak tak nak terpaksa juga Aiman menyuap nasi lemak didepannya itu. Laila tahan senyum melihat kerutan hebat didahi suaminya.

"Pukul berapa ni umi abah Laila sampai?” soal Dato’ Razali seraya menyisip kopi panas.

Jam antic besar diruang tamu dikerling Laila sekilas pandang. “kejap lagi kot.”

“Tadi umi call abang, dah nak sampai katanya.” celah Aiman membantu menjawab soalan papanya itu.

“So…jadi la bang Chik bertunang dengan budak Terengganu tu?” mama pula menyoal.

“InShaa Allah jadi la ma. rasanya dalam awal bulan depan umi kata nak tunangkan dorang. lagipun dia orang kawan dah lama, tak elok la rasanya nak menangguh-nangguh lagi.” ulas Laila seraya menyuap nasi lemak ke mulut comel anaknya yang leka bermain dengan robot transformer yang baru dibeli bapa mertuanya minggu lepas. dalam bilik stor tu dah dua bakul penuh dengan mainan dia jek. tengok la, minggu depan dapat mainan baru, robot ni dah terperosok bawah katil.

“Alhamdulillah…makin besar nanti family kita. yang korang berdua ni, tak terpikir ke nak tambah anak lagi sorang? Anaf pun dah besar, memang bagus sangat la kalau dia dapat adik.” ujar Datin Rasyidah punya makna tersirat sambil menjeling kearah anak lelakinya menghantar maksud.

Aiman tayang muka selamba. padahal bawah meja dah gatal duk menggesel kaki dengan isterinya disebelah. nak tambah anak? anytime….

Sesaat kemudian pehanya terasa sakit dicubit jari runcing isterinya. terpaksa ditahan perit supaya tak terpampang diwajahnya.

“Anaf nak adik…anaf nak adik!!” suara pelat Ahnaf kedengaran dengan tangan yang penuh dikiri pegang robot, dikanan pegang nugget. Laila dan Aiman masing-masing tersentak melihat mata si anak yang bercahaya terkebil-kebil melihat mereka berdua.

“Hah…Anaf pun tahu dia nak adik.” sambut Datin Naziha sambil tergelak. pipi Laila dah merona merah menahan malu. Aiman masih tayang muka bersahaja sambil menyuap nasi lemak, walhal dalam hati girang tahap nak buat lompat bintang tengah padang. entah kenapa terasa makin sedap pula breakfast pagi ni.

“Assalamualikum..” salam yang berbunyi dari arah pintu menggamit semua mata tertunak ke situ.

“Waalaikumsalam Biah….masuk la.” bingkas Datin Rasyidah bangkit dari kerusi sebaik saja kelibat adik iparnya tersembul depan pintu rumah yang sudah terbuka luas, diikuti oleh yang lain. Laila turut memimpin tangan anak kecilnya itu menuju ke ruang tamu.

bila melihat mama papa sudah jauh sedikit ke depan, tangkas tangan sasa Aiman memaut pinggang langsing Laila. anak mereka terperangkap ditengah-tengah. “Abang minta maaf sayang…lately abang selalu balik lambat.” tutur Aiman lembut memujuk.

“Ingatkan tak sedar abang selalu balik lambat. seronok sangat dating dengan Pak Din dekat pejabat sampai lewat malam?” jawab Laila dengan nada perli yang jelas terdengar. tak pasal-pasal Pak Din yang bekerja sebagai pak guard di pejabat dijadikan mangsa.

Aiman memuncung. “Buat apa pulak abang nak dating dengan Pak Din. baik abang dating dengan Laila…boleh jugak dapat hasilnya.” nakal dia mengusik sampai tersipu malu Laila dibuatnya. dagu itu dicuitnya manja.

OMG….please la jangan buat drama Nur Kasih depan anak sedara Fea. buat kuning otak dia yang innocent tu je tau tak!” suara  separuh menjerit Fea mengejutkan mereka berdua. seketika kemudian dua-duanya tertawa dengan keletah Fea.

Fea yang berdiri di anak tangga bergegas mengatur langkah mendekati abang dan kakak iparnya itu yang tak sudah-sudah nak bermanja. dia jugak yang sampai sekarang masih takde tempat nak bermanja. sadis jek bunyinya. badan abangnya yang masih kemas memaut kakak iparnya itu ditolak kuat. lantas didukung tubuh semangat anak saudaranya itu dan dibawa ke depan.

“Subhanallah…Mel.” suara Datin Rasyidah yang kedengaran kuat menyentak Aiman dan Laila. serentak mereka berpaling sebelum melajukan langkah.

“Mak ngah…maafkan dosa Mel.” ucap Emelda lirih sebaik saja tubuhnya diraih Datin Rasyidah. merembes keluar air mata dari peluput matanya. Datin Rabiah dan Dato’ Farid hanya mampu tertunduk. mata Laila sudah membulat sebaik saja pandangannya menyapa seraut wajah Emelda yang sudah agak lama tak ditemuinya. wajah itu nampak bersih sekali, apatah lagi bila gadis itu kini sudah bertudung. kenapa dia langsung tak tahu Emelda sudah keluar dari Hospital?

Sebaik saja pelukan terlerai, mata Emelda jatuh pula kearah Laila dan abang sepupunya Aiman. makin lebat air matanya yang mengalir menyesali perbuatan lampaunya yang hampir memusnahkan dirinya sendiri dan juga Laila dan Aiman. berat kakinya melangkah kearah Laila yang seakan terkedu melihatnya.

“Akak…Mel datang nak minta ampun dari akak. Mel dah terlalu banyak berbuat dosa pada akak dan abang Aiman.Mel tahu Mel memang tak layak dimaafkan…” lirih Emelda berkata dengan air hangat yang tak berhenti membasahi pipinya. sudah hampir setahun papa mamanya senyap-senyap membawa dirinya keluar negara untuk mencari cara memulihkannya setelah dia dibenarkan keluar dari hospital setahun yang lalu.

Disana dia dirawat hingga pulih. disana juga dia berkenalan dengan kak Wahidah pelajar perubatan disalah sebuah university disana sewaktu dia bersiar-siar di Times Square, yang bertindak sebagai pembimbingnya sehingga dia mampu berubah seperti ini. disana, akhirnya dia menemui cahaya hidayah yang sudah terlalu jauh ditinggalkannya selama ini. hatinya yang kosong selama dua puluh tujuh tahun itu sedikit demi sedikit mula diisi dengan iman. dia kini masih merangkak dan bertatih untuk berdiri tegak dijalan Allah. namun di satu sudut hatinya, masih ada kekosongan yang dirasakannya. Dan kerana itu juga dia mendesak dan meminta supaya papa mamanya membawa dia pulang ke Malaysia. dia tahu kalau dia perlu memohon ampun pada orang yang sudah dianiaya olehnya dulu.

Tangan halus Laila yang sudah memerah mata diraihnya mengharap pengertian. Laila senang dengan panggilan kakak yang diberikan, kerana memang betul kalau dia lebih tua setahun dari Emelda.

 Kepala Laila menggeleng perlahan sebelum air mata gembiranya yang diempang sejak tadi luruh jua. pantas tubuh Emelda dipeluknya erat. Terima kasih Ya Rabb…ucap Laila dalam hati kecilnya

“Akak dah lama maafkan Mel…” teresak-esak Laila menutur. sungguh dia tak pernah menaruh dendam, bahkan saban hari dia selalu mendoakan supaya Emelda cepat sembuh dari sakitnya. patutlah, ibu saudara suaminya itu sudah terlalu lama tidak menjenguk mereka semua disini. pipi basah Emelda dikesatnya. sejuk hatinya melihat penampilan gadis itu yang sudah berubah 360° dari dulu.

"Balasan terhadap kejahatan adalah pembalasan yang setimpal, tetapi barangsiapa yang memaafkan dan berbuat baik, ganjarannya ditanggung oleh Allah" (QS Al-Syura [42]: 40)

“Maafkan Mel abang.”

Aiman menarik senyum. “abang tak pernah berdendam Mel. I’m totally happy with yourself now.” sudah lama Emelda tak memanggilnya abang semenjak gadis itu pulang dari London dulu.

Alhamdulillah…hati kecil Emelda mengucap syukur. mereka semua sudah mengisi tempat tempat disofa mewah diruang tamu. tangan Laila menggapai lembut tangan Emelda dan ditariknya menuju ke dapur untuk membancuh air. anak bujangnya yang didukung Fea turut membuntuti langkah mereka.

Sambil menunggu air masak dalam heater, mereka semua duduk dimeja bulat ditengah ruang dapur. ralit Laila melihat keletah anak bujangnya yang masih terkebil-kebil memandang Emelda.

“Sayang…salam la tangan auntie tu.” arah Laila serata mencuit lengan anaknya itu. Emelda tersenyum seraya menghulurkan tangannya kehadapan anak comel itu. hampir saja anak kecil dihadapnnya ini tak mampu menjengah bumi Allah yang indah ini gara-gara perbuatannya dulu. Ya Allah…ampuni dosa-dosa hamba dulu..

Takut-takut Ahnaf menyambut tangan Emelda dan diciumnya. Emelda mengusap kepala anak kecil itu. entah bilalah dia boleh mendakap anaknya sendiri. namun masih ada ke lelaki yang mampu menerima dirinya. dia gerun soal itu.

“Mel bila pulak nak ada anak? akak dah ada sorang.” ramah Laila bertanya. hilang sudah rasa kekoknya.

Emelda menunduk lemah. “Ada ke orang yang sudi nak angkat darjat Mel untuk dijadikan seorang isteri dan ibu kak? pernah masuk Hospital sakit jiwa, pernah jadi orang gila. pernah hampir bunuh orang…” lenggok suara semakin memberat. tangan Eelda digenggam erat Laila member kekuata.

Don’t say like that Mel. jodoh itu rahsia Allah. bila dah tiba masanya, bila-bila masa je Allah boleh pertemukan Mel dengan pemilik tulang rusuk kiri Mel selama ni. seperti firman Allah dalam surah An-Nuur ayat 24, Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik. Lelaki yang baik untuk wanita yang baik pula. begitu juga sebaliknya. Janji Allah itu pasti!”

“Tapi cukup baik ke Mel ni untuk dapat suami sebaik macam tu?”

“Tak ada manusia atas muka bumi ini yang sempurna Mel. kerana sifat sempurna itu hanya milik Allah azza wa jalla. hidup suami isteri itu saling melengkapi. Saling menerima kelemahan masing-masing. Melengkapi kelemahan dengan kekuatan yang ada pada diri kita. serupa macam kita tambah garam ke dalam lauk yang tawar, tambah gula dalam air yang tawar.” sambung Laila lagi.

“Inshaa Allah akak.”

Setelah siap membancuh minuman dan memotong kek Chocolate moist, mereka semua bergerak semula ke ruang tamu. dilihat yang bertandang semakin ramai. umi, abahnya dan bang Chik dah sampai. Liya, Haris serta anak gadis mereka yang diberi nama Sarah Liyana yang sudah menginjak umur seahun setengah juga turut bertandang.

“Liya…kau buat apa dekat sini? bukan dua hari lepas cakap konon nak pergi honeymoon ke?” soal Laila seraya memerli sahabatnya itu. mereka berpeluk sebentar. Dua hari lepas dia call, bukan main lagi Liya berlagak konon Haris nak bawa dia pergi Korea berbulan madu kali kedua. ceit!!

“Saja kan kau nak perli aku. cik abang aku tu la, passport dah mati pulak! penat jek aku excited nak travel pi Korea.” bebel Liya sambil menjeling suaminya yang sedang mendukung puteri mereka.

“Bulan depan la sayang. abang janji.” celah Haris yang duduk disebelah Aiman. manalah dia perasan kalau pasportnya sudah melebihi tarikh luput.

            Ahnaf sudah merengek minta dilepas dari dukungan Fea. kemudian dia berlari mendapatkan papanya. padahal nak mengacau baby sarah sebenarnya! digoyang-goyang kaki Aiman minta didukung.

“Hai…bukan merajuk dengan papa ke?” seloroh Aiman pada anaknya yang minta untuk duduk diribanya itu.

“Papa jahat!!” kata anak kecil itu seraya memukul-mukul kaki Aiman. Aiman tergelak besar sebelum mengangkat badan anknya yang boleh tahan berat itu ke pehanya. tangan kecil Ahnaf mula mencuit pipi tembam baby kecil Sarah.

"ehh...mana boleh pegang anak uncle lagi Anaf. nak pegang-pegang, masuk meminang dulu." tegah Haris mengacah Ahnaf.

Aiman buat muka mendengar celoteh sahabtnya itu. "bajet anak kau hot stuff la?! anak aku ni romeo ...jangan kau tak tau."

“Assalamualaikum.” satu lagi suara memberi salam.

“Waalaikumsalam…masuk Hakim.” pelawa Aiman.

“Ada apa ni? ramai je aku tengok.” komen Hakin seraya melangkah masuk. selepas bersalam dengan semua dia mengisi kerusi disebelah Haris.

“Entah la…dia orang ni semua pakat nak serbu rumah ni kot. bila kau balik dari Sabah?” Aiman bertanya. hubungan dia dan Hakim sudah membaik, malah boleh kata mereka sudah berkawan. itu pun bermula semenjak Hakim datang beraya dirumah setahun lepas. sejak dari itu, setiap kali Hakim turun semenanjung, dia dan Haris selalu keluar minum sama-sama. berlagak bujang kejap.

“Dua hari lepas. aku balik Johor dulu adik aku kahwin.  malam karang terbang la balik.” kelibat gadis yang keluar dari dapur dengan langkah yang sopan menggamit perhatiannya. lembutnya tingkah laku itu menuang air ke dalam cawan membuatkan matanya terpaku lama pada wajah cantik itu. siapa tu? tak pernah jumpa pun. telah hatinya.

“Minum…” suara lembut gadis itu menyedarkannya dari lamunan. Hakim mengangguk menutup rasa malu. harap-harap gadis tu tak perasan kalau dia duk memerhatikannya dari tadi. Emelda yang terasa berdebar saat bertentang mata dengan lelaki disebelah abang sepupunya itu segera berlalu semula ke dapur.

Aiman yang perasan perubahan riak muka Hakim tersengih seraya mengenyit mata kearah Haris yang turut perasan soal itu. “adik sepupu aku, Emelda.” katanya

“Huh…owhh…” sambut Hakim berpura tenang. Emelda di dapur sudah memegang dada. terngiang-ngiang bicara Laila sebentar tadi. ‘bila dah tiba masanya, bila-bila masa je Allah boleh pertemukan Mel dengan pemilik tulang rusuk kiri Mel selama ni’ tapi takkanlah secepat ni.

“Kenapa ni Mel?” tegur Laila sambil menatang dulang kosong.

“Huh?” kepalanya digeleng laju.
******
Dua bulan kemudian….

Laila membuang pandang kearah lautan luas dihadapnnya itu. angin sejuk yang menyapa tubuhnya langsung tak diendahkan. petang-petang begini pun masih ramai lagi orang yang surfing walaupun cuaca sangat sejuk. 

Emelda dan abang Hakim sekarang sedang cuba mengenali hati masing-masing, dan nampaknya abang Hakim dapat menerima masa lampau Emelda dengan hati yang terbuka

Bawah sedar bibirnya melorek senyuman manis. teringat lagi surprise yang diberikan suaminya dua minggu yang lalu. Pandai sungguh suaminya berlakon seolah-olah terasa hati dengannya gara-gara dia terr…sterika baju kemeja Valentino Rudy yang baru dibeli suaminya sampai berlubang. sabar jela...

Dua hari suaminya tak menegurnya, senyum pun tak. Dirinya memang cukup terasa dengan layanan dingin suaminya. Apatah lagi penyebabnya hanya kerana dia tersterika baju sampai berlubang. yes…memang tau la baju tu mahal beribu, tapi perlu ke layan dia sampai macam tu sekali!!

Masuk hari ketiga, suaminya pulang lewat kerumah. Tepat jam sebelas malam dia dapat panggilan telefon dari si suami meminta supaya dia datang ke Palace of The Golden Horses. Ingatkan suaminya buang tebiat, tiba-tiba mengajaknya pergi ke sana tenga-tengah malam buta. Rupa-rupanya hari itu adalah hari ulantahun perkahwinan mereka. sungguh dia terlupa. 

saat kaki melangkah ke dalam restoran yang sudah terhias indah, mengalir juga air matanya terharu. Suaminya siap mainkan piano lagi buatnya. Romantis.  

Dan sekarang dia sudah tiba dihadapan pantai surfer paradise di Australia. hadiah sempena ulangtahun perkahwinan mereka yang ke lapan. tak putus-putus dia berdoa agar kasih sayang yang disemai mereka berdua akan berkekalan hingga ke syurga.

“Tak sejuk ke sayang?” suara garau Aiman menegur dari belakang. lantas dia turut duduk rapat disebelah isterinya atas pasir yang memutih itu. baju sejuk ditangan diletak sarung ke bahu isterinya sebelum dipeluk erat bahu itu.

Laila menyandar kepalanya kedada bidang suaminya. menghayati rentak jantung yang berdegup tenang, serta hembusan angin yang menyapa wajahnya. Honeymoon kali kedua kata suaminya. 

“terima kasih abang…untuk semua ni. I love you soo much.” rendah bicaranya. pipi suaminya dikucup kasih.

I love you too sweetheart. but sampai hati Laila lupa dengan tarikh anniversary kita.” tutur Aiman seolah-olah berjauh hati.

Laila angkat kepala. dilihat wajah kacak suaminya dengan riak muka bersalah. “I’m sorry okay…abang pun tau kan Laila sibuk dengan kerja pejabat, nak uruskan big boy kita lagi.”

Kedua belah pipi Laila dipegangnya. sejuk. “I try to understand dear. but please…jangan abaikan abang. ini tak, semua kasih sayang nak bagi dekat Anaf. abang ni dapat apa je?!” rungutnya.

“Hai…takkan jealous with your own baby boy kot?”

“Harus la!”

Laila dah tertawa kecil. perangai  macam budak-budak! dia ada rahsia yang disimpannya sejak seminggu lalu. Cuma menunggu masa yang sesuai saja untuk disampaikan. tangan kanan suaminya dicapai dan diletak lembut ke perutnya yang ditutupi T-shirt lengan panjang itu.

“kalau Laila tak beri datang kasih sayang pada abang, mana pulak datangnya baby dalam perut ni?” soalnya penuh makna tersirat. 

Aiman bingung sebentar, cuba mencerna satu persatu maksud perkataan yang meluncur lancar di celah bibir isterinya.

What?!! ada baby ke dalam ni?” soal Aiman penuh teruja.

Laila mengangguk laju seraya menaikkan tanda dua dihadapan suaminya. “dah dua bulan.”

“Alhamdulillah. thanks sayang.” pipi mulus itu dikucupnya bertalu-talu menzahirkan rasa gembiranya. nampaknya tak lama lagi Ahnaf bakal dapat adik.

“Yahoo…I’m gonna be a dad again!!!” jerit Aiman sambil terloncat tinggi ditengah-tengah pantai itu. sesudah itu habis dia meyapa semua yang ada disitu, memberitahu kalau dia akan mendapat anak lagi seorang. muka teruja tak payah cakap, sampai naik malu Laila dibuatnya.

That’s my hero…” gumamnya sendirian dengan senyuman manis yang tak lekang dari bibir merahnya.

Alhamdulillah Ya Rabb…..




p/s : n3 ni dibuat special tuk semua readers yg memberi support pd karya pertama dila BKH sob...sob...harapnye msih ade la ye yg ingt hehe. segala komen sgt dihargai ^_^  *peace yawwww...n jgn lupe doakn dila utk final exam hehe...

20 comments:

Aii Fariza said...

suke sngt dengan Aiman dn Laila,
really luv both of them,so sweet to me, sngt3...make me smile punyelah lebar, hikhik ^__________^


p/s: ada some word yg salah eja ckit but to me still marvelous, gud job sis dila dyna!

dila dyna said...

Haha...sgt bnyk typo error ye sbb menaip 2000 km/jsm haha...maaf ye sume.esok dila edit blek...n tank aii sayunk ^^

norihan mohd yusof said...

best dek....suker ngan kisah aiman n laila neh..akhir nyer bahgia milik depa...dh nk dpt baby g...alahai sweet nyer..

strawberry.chocolate81 said...

uitttt...ade special n3 2...bagus2, walaupun ade sesetengah ayat 2 pening la jugak nak faham maksudnya kan...tp x pe la...tima kasih....

dila dyna said...

Hehe...maap le kak maya klo bnyk ayt x paham haha..nmpknye kene asah bkt blek ni.dh lme sgt x menulis tu yg jd mcm ni tu hehe...kak norihan trima ksih haha

ilman_nafi@ said...

terbaeklah kak dila...^^

si yellow said...

terubat sikit rindu kat aiman ngan laila..hehe

Anonymous said...

best ^^
lagu pn best...lagu ape dila letak ye?nk jugak bleh? >,<

ruby muksan said...

so suweettt best3

dila dyna said...

hanks ye sume huhu T_T lagu ape dila ltak??? tjuk die need to talk by vanilla acoustic. bleh cari kat utube hehe...

Atikah said...

kak dilaaaa!!! sweetnya Aimannnn... cair mak jemah... hew3... atie always support akak!!

Anonymous said...

assalam, cik penulis maaf ya. kalau tak silap Surah An-Nuur ayat 26
[Annur, 24: 26]

Anonymous said...

kak dila.. lagu blog ni tjuk apa??
best ar! ohh yeah ke tajuk dia? knapa x jupe dlm youtube..kak, SKQ xde entry spesial ke? -teha-

Afifah Yusof said...

best...best...best... Aiman and Laila forever. Thanks kak Dila. Mmuaahh... mmuaah... <3 <3 ^_^

dila dyna said...

Hehe...thank atie, fifah n sume. Hannya yg terbaik akak bg kt korg sume hehe

Anonymous said...

so sweet.. :D

Ruunna Qizbal said...

best gila gila... ♥♥♥♥
nak lagi? boleh? hehe

Anonymous said...

Wow.. Bahagianya.. Ingat.. Ape tak ingat baru j siap baca BKH niy... Hehe

Anonymous said...

boleh tak nak copy????please.......nak buat koleksi .

asmidahbhj said...

Awww soooo sweettttt>__<